Transpalasi Kepala Sukses Dijalankan, Segera Akan Dilakukan di Manusia Hidup

oleh
banner 300250

Wina, suarabali.com – Ada ungkapan kesal disemburkan oleh orang yang marah apabila menghadapi teman yang lemot, “Dasar, gak punya otak”. Tampaknya di Cina sudah dilakukan bedah tukar kepala dan memindahkan otak. Artinya, dimasa depan tampaknya gonta-ganti kepala dan otak makin mudah saja, ‘jika lemot maka tukarkan kepala anda’.

Transplantasi kepala manusia yang dilakukan pada mayat oleh dokter di Cina – dilaporkan sebagai operasi kepala pertama di dunia – telah menimbulkan kontroversi di kalangan ahli medis.

Transplantasi tersebut diumumkan oleh profesor Italia, Sergio Canavero, direktur Grup Neuromodulasi Lanjutan Turin, pada sebuah konferensi pers di Wina.

Prosedur tersebut dilakukan oleh tim yang dipimpin oleh Ren Xiaoping, seorang ahli bedah di Universitas Kedokteran Harbin, katanya. Operasi serupa untuk dilakukan pada manusia hidup akan terjadi “segera”, katanya.

Transplantasi selesai di Harbin, provinsi Heilongjiang. Selama operasi 18 jam, Ren dan asistennya berhasil menghubungkan kembali kepala yang terputus dengan tulang belakang, saraf dan pembuluh darah tubuh, Ren mengatakan kepada Harian Sains dan Teknologi pada hari Minggu.

Data, prosedur dan hasil akan dipublikasikan di jurnal bedah Bedah Neurologi Internasional AS dalam seminggu, katanya.

Ren dan Canavero telah bermitra dalam beberapa tahun terakhir untuk mencoba melakukan transplantasi kepala yang mustahil dilakukan.

Operasi transplantasi tubuh manusia yang sehat, biasanya disumbangkan oleh orang yang sudah mati otaknya, ke kepala pasien yang otaknya sehat pada saat kematian namun yang tubuhnya mengalami kerusakan.

Ren mencangkokkan kepala seekor monyet ke tubuh monyet lain tahun lalu, dan hewan itu hidup selama 20 jam setelah operasi tersebut.

“Operasi ini sangat penting,” kata Ren seperti dikutip. “Transplantasi kepala belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah medis manusia Ada banyak tantangan yang harus ditangani untuk menyelesaikan pembedahan, dan kami telah membuat rencana inovatif.”

Zhai Xiaomei, seorang profesor etika kehidupan di Beijing Union Medical College Hospital, mengatakan karena operasi tersebut diselesaikan pada mayat, hal itu tidak memiliki banyak kemajuan signifikan praktis.

“Mereka tidak bisa membuktikan apakah operasi itu berhasil atau tidak,” katanya. “Selain itu, lingkaran akademis pada umumnya percaya bahwa operasi serupa yang sukses pada manusia hidup tidak mungkin dilakukan, dan banyak hambatan teknis perlu dipecahkan terlebih dahulu.”

Pertanyaannya apakah itu etis dilakukan dengan operasi semacam itu, katanya.

“Ini berbeda dengan transplantasi normal, seperti transplantasi jantung,” katanya. “Misalkan kepala individu A ditransplantasikan ke tubuh Orang B. Siapa yang akan menjadi orang baru setelah operasi, A atau B?”

Tidak ada jawaban saat ini, dan para ahli masih mendiskusikan dampaknya, namun lebih banyak ahli percaya bahwa fungsi kepala lebih bermakna daripada tubuh dalam menentukan seseorang, katanya.

Li Wei, seorang ahli bedah transplantasi di Rumah Sakit Umum Angkatan Bersenjata di Beijing, mengatakan bahwa banyak hambatan untuk transplantasi kepala yang sukses.

“Transplantasi membutuhkan konjungsi otot, pembuluh darah dan neuron, namun perbaikan saraf tulang belakang yang rusak masih tidak mungkin dilakukan saat ini,” katanya. (Hsg)