Satu Dari Sembilan Pria Amerika Terkena HPV Oral

oleh
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Sekitar satu dari sembilan pria Amerika terinfeksi dengan bentuk oral human papillomavirus (HPV), menurut sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Annals of Internal Medicine. Secara nasional, tingkat infeksi HPV oral adalah 11,5% pria dan 3,2% wanita: 11 juta pria, dibandingkan dengan 3,2 juta wanita, para peneliti memperkirakan.

Infeksi dengan virus yang umum ini, ditularkan melalui kontak kulit-ke-kulit yang intim, dapat menyebabkan kanker di beberapa area tubuh, termasuk tenggorokan, anus, penis dan vagina. Hampir semua pria dan wanita akan terinfeksi dengan setidaknya satu jenis HPV, sekelompok 150 virus terkait, di beberapa titik dalam hidup mereka, menurut Centers for Disease Control and Prevention AS.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa pria memiliki tingkat infeksi HPV secara keseluruhan lebih tinggi daripada wanita. Penelitian yang dipublikasikan mengungkapkan tingkat infeksi HPV oral yang lebih tinggi terjadi di antara pria, kata Ashish A. Deshmukh, penulis senior studi tersebut dan asisten profesor di Fakultas Kesehatan Masyarakat dan Kesehatan Masyarakat Universitas Florida.

“Salah satu dugaan bahwa HPV bertahan lebih lama di antara pria dan itu mungkin menyebabkan peningkatan prevalensi,” Deshmukh mencatat dalam sebuah email.

“Mungkin juga pria mendapatkan HPV oral lebih mudah daripada wanita,” katanya. Namun kemungkinan lain adalah bahwa, setelah infeksi pertama, wanita mengembangkan resistensi lebih besar terhadap infeksi berikutnya. “Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami alasan di balik ini,” Deshmukh menambahkan.

Setiap tahun, rata-rata 38.793 kasus kanker HPV – 59% di antaranya pada wanita dan 41% pada pria – didiagnosis di Amerika Serikat antara tahun 2008 dan 2012.

Namun, di setiap tahun dalam rentang waktu itu, sejenis kanker kepala dan leher yang disebut karsinoma sel skuamosa orofaringeal jauh lebih mungkin menyerang pria: 12.638 kasus didiagnosis pada pria setiap tahun, dibandingkan dengan hanya 3.100 kasus pada wanita.

Ini adalah kanker HPV yang paling umum terjadi, dan kejadian di antara pria (7,8 per 100.000) sekarang melampaui tingkat kejadian kanker serviks di kalangan wanita (7,4 per 100.000). Kanker serviks diketahui disebabkan oleh HPV.

Pria yang memiliki banyak pasangan seks, pria yang berhubungan seks dengan sesame pria, dan pria dengan infeksi HPV genital ternyata memiliki HPV oral tertinggi, demikian ditunjukkan oleh penelitian.

Infeksi HPV secara keseluruhan dan infeksi HPV berisiko tinggi khususnya “terkait secara signifikan” dengan penggunaan rokok dan ganja, para peneliti menemukan.

“Studi kami juga pertama kali menunjukkan bahwa prevalensi infeksi HPV oral lebih tinggi di antara laki-laki kulit hitam dibandingkan laki-laki kulit putih (3% lebih berisiko), orang-orang yang merokok lebih dari 20 batang rokok setiap hari dibandingkan dengan tidak pernah merokok (berisiko 10% lebih besar), saat ini pengguna ganja (risiko 6% lebih besar), dan pria yang memiliki lebih dari 16 pasangan seksual seumur hidup (hampir 20% risiko lebih besar),” Deshmukh menulis. (Hsg)