Kereta Berangkat 20 detik Lebih Awal, Maka Kereta Api Tokyo Minta Maaf

oleh
banner 300250

Jepang, suarabali.com – Kereta api di Jepang dikenal sangat tepat waktu. Jiak mereka telat, maka segera meminta maaf kepada penumpang. Lucunya, mereka berangkat lebih awal 20 detik, juga minta maaf karena tidak tepat waktu !

Seorang operator kereta api telah mengeluarkan permintaan maaf yang tulus atas “gangguan luar biasa” yang disebabkan oleh kereta yang berangkat 20 detik lebih awal, peristiwa ini mengejutkan sebuah negara yang terkenal dengan ketepatan waktu dan kesopanan.

Metropolitan Intercity Railway Co. mengatakan bahwa kereta Tsukuba Express yang menghubungkan Tokyo dan pinggiran sisi kota utara ditarik keluar dari Stasiun Minami-Nagareyama pada pukul 9:44:20 dan bukan 9:44:40.

“Kami sangat meminta maaf karena menyebabkan gangguan yang luar biasa pada pelanggan,” kata perusahaan itu.

“Tidak ada keluhan dari pelanggan mengenai kejadian ini,” kata firma tersebut, menambahkan bahwa tidak ada yang berharap kereta karena dijalankan lebih dini.

Layanan kereta api Jepang, termasuk kereta peluru, terkenal dengan ketepatan waktu nya, mereka sangat disiplin soal presisi kerja.

Bahkan penundaan sekecil apapun pun meminta permintaan maaf yang berlebihan dari petugas kereta api atau petugas stasiun, yang seringkali berlangsung lebih lama dari pada penangguhan itu sendiri.

Dengan kereta yang menjalankan rute yang sama setiap beberapa menit untuk mengatasi sejumlah besar penumpang, bahkan penundaan singkat dapat membuat seluruh jaringan penuh, dan menyebabkan kepadatan penumpang yang berlebihan.

Stasiun di Tokyo menggunakan lusinan staf – dengan sarung tangan putih mereka yang terkenal – untuk memastikan keberangkatan kereta yang cepat dan untuk mengatur himpitan pada jam sibuk.

Shinkansen juga terkenal dengan layanan pelanggan mereka, dan ada kereta bahkan menawarkan penumpang bak rendam kaki untuk menenangkan kaki mereka yang letih.

Metropolitan Intercity Railway mengatakan bahwa “terkejut” dengan perhatian yang didapat dari berita tersebut, mengatakan: “Kami telah mengeluarkan permintaan maaf serupa untuk kereta yang berangkat lebih awal dari yang dijadwalkan sebelumnya.”

Seorang juru bicara mengatakan permintaan maaf itu dikeluarkan karena prosedur keselamatan ketat tidak diikuti.

“Yang penting bukan 20 detik. Intinya adalah prosedur formal kami seharusnya begini: Terdengar suara berdering 15 detik sebelum pemberangkatan, diikuti pengumuman yang meminta hati-hati karena pintu akan menutup otomatis, lalu pintu ditutup,” katanya.

“Manajemen terlambat” bisa menyebabkan masalah keamanan di masa depan, kata juru bicara tersebut. “Terkadang ada penumpang yang mencoba naik kereta, maka mereka bisa terjebak di pintu jika pintu tertutup tanpa peringatan,” katanya.

Namun permintaan maaf tersebut membuat beberapa pengguna media sosial menggaruk-garuk kepala mereka.

“Ini mengejutkan bahkan untuk orang Jepang,” kata seorang pengguna @takamin_.

“Sebuah negara aneh di mana perbedaan 20 detik meminta permintaan maaf yang tulus saat memalsukan data berkualitas mengenai produk aluminium dan baja atau kesalahan dalam pemeriksaan mobil dilakukan begitu saja,” tweet lain membaca.

Celetukan soal baja dan alumunium ini mengacu pada serangkaian skandal korporat baru-baru ini yang telah menghiasi media besar di Jepang.

Raksasa mobil Nissan Motor Co dan Subaru Corp. telah mengakui bahwa staf yang tidak bersertifikat telah memeriksa kendaraan sementara Kobe Steel Ltd. telah terlibat dalam skandal data-faking yang berkualitas. (Hsg)