Jelang Pilkada Serentak, Jokowi Imbau Masyarakat Hindari Perpecahan Bangsa

oleh
Joko Widodo. (Ist)
banner 300250

Bandung, suarabali.com – Presiden Joko Widodo berpesan kepada masyarakat, pesta demokrasi dilakukan secara kondusif dan tidak ada perpecahan persatuan bangsa.

Pesan itu disampaikan Jokowi sehubungan dengan Indonesia yang akan menyelenggarakan 171 pilkada serentak pada 2018.

Jokowi mengatakan, potensi perpecahan bangsa sangat besar dalam penyelenggaraan pilkada nanti. Sebab, sambung dia, akan terjadi perbedaan pilihan dan pendapat dalam suasana tahun politik.

“Saya titip, tahun depan akan ada 171 pilkada di seluruh Tanah Air. Negara majemuk, beragam agama dan suku. Jangan sampai, karena pilkada, beda pilihan dan pendapat, kita menjadi tidak bersatu dan rukun,” kata Jokowi saat memberikan sambutan dalam peringatan HUT Angkatan Muda Siliwangi ke-51 di Gedung Merdeka, Jalan Asia Afrika,  Bandung, Kamis (28/12/2017).

Jokowi mengaku bahwa dirinya pernah diingatkan oleh Presiden Afganistan Ashraf Ghani Ahmadzai tentang potensi perpecahan di Indonesia. Keberadaan 714 suku di Indonesia sangat rentan terjadi gesekan hingga berujung pada pertikaian.

“Saya pernah diingatkan Presiden Afganistan, hati-hati negaramu negara besar. 40 tahun lalu, Afganistan ada pertikaian di antara dua suku, bahkan sampai sekarang tidak selesai. Ia mengingatkan, apalagi Indonesia yang punya 714 suku. Kalau ada gesekan, segera selesaikan, sangat riskan sekali,” tutur Jokowi.

Jokowi berharap apa yang disampaikan orang nomor satu di Afganistan itu bisa jadi peringatan untuk bangsa Indonesia untuk bersama-sama menjaga persatuan. Begitu juga pilkada, harus disikapi dengan dewasa sebagai proses demokrasi negara Indonesia.

“Pilih pemimpin yang paling baik. Setelah itu kita kembali jadi bangsa dan setanah air. Jangan sampai beda pilihan tidak saling sapa antarteman, antarkampung, atau antardaerah,” ujar Jokowi.(Tjg*)