Film Festival Busan Gelar Karpet Merah Bertabur Bintang

oleh
banner 300250

Korea Selatan, suarabali.com – Festival Film Internasional Busan ke-22 dibuka secara resmi Kamis malam di Pusat Sinema Busan, suasana terasa jauh lebih ringan dari tahun lalu, ketika gejolak politik dan pemboikotan oleh para pembuat film Korea membayangi acara tersebut.

Pengunjung memadati panggung terbuka dimana upacara pembukaan berlangsung meski arena sekitarnya diguyur gerimis dan angin.

Karpet merah menampilkan rangkaian selebriti yang jauh lebih sibuk daripada tahun 2016, termasuk aktor korea terkemuka seperti Son Ye-jin, Cho Jin-woong dan Moon So-ri.

Penyanyi band pop K-pop-aktor Lee Min-ho dan aktris Yoo In-young juga hadir. Aktris Moon Geun-young tiba dengan sutradara wanita Shin Su-won, yang memimpin film pembuka “Glass Garden” tahun ini.

“Busan adalah kota asalku. Saya memulai karir saya sebagai aktris (di BIFF) saat saya menghadiri pemutaran ‘Peppermint Candy’, ” kata Moon So-ri di karpet merah.
Moon menghadiri tahun ini dengan “The Running Actress,” yang dia arahkan, tulis dan nyanyikan.

Ketua BIFF Kim Dong-ho dan Direktur Eksekutif Kang Soo-youn, yang bulan lalu mengumumkan bahwa mereka akan mengundurkan diri dari jabatan mereka setelah tahun ini, berdiri di pintu masuk ke tempat tersebut, secara pribadi menyapa setiap tamu di bentangan karpet merah.

“Kami tidak bisa memprediksi bagaimana situasi kita akan berubah, tapi pemilik (BIFF) harus menjadi penonton, tidak peduli situasi politik, sosial, ekonomi apa yang kita hadapi,” kata Kang. “Film-film cantik akan terus dibuat selama penonton yang menyukai film ada.”

Bintang internasional termasuk aktris Jepang Aoi Yu dan petinggi industri perfilman Korea seperti Son Kyung-sik, presiden CJ Group, perusahaan isi terbesar Korea, menginjak karpet merah juga.

Hosting upacara pembukaan adalah aktor Jang Dong-gun dan penyanyi K-pop-berubah-aktris Im Yoona.

Upacara dimulai dengan menghormati aktor korea veteran Shin Seong-il, yang akan diputar ulang pada festival tahun ini. Shin telah muncul di sekitar 506 film sepanjang karirnya selama 55 tahun.

Penghargaan Asian Filmmaker of the Year diberikan kepada sutradara Jepang Suzuki Seijun (“Branded to Kill,” 1967), yang karyanya berkisar dari potboiler B-film untuk memikat cerita metafisik.

Penghargaan Kim Ji-seok, yang baru dibuat untuk menghormati pendiri pendiri festival tersebut, mendatangi penulis film dan pemrogram festival asal Inggris Tony Rayns.

The Korean Cinema Award diterima oleh Christoph Terhechte, kepala Forum Film Festival Berlin yang telah memperkenalkan banyak film Korea ke festival Berlin.

Para hakim, termasuk direktur Amerika Oliver Stone, juga diperkenalkan. Stone adalah juri utama kategori lomba Tanda Tangan Baru BIFF, merayakan sutradara Asia yang akan datang.

Setelah upacara pembukaan, pemutaran film “The Glass Garden” berlangsung di bioskop outdoor.

BIFF dijadwalkan untuk memulai 10 hari mulai Kamis, menyaring sekitar 298 film dari 75 negara di 32 layar di dan sekitar Pusat Bioskop Busan, yang terletak di Haeundae. (Hsg)