Filipina Ingin Impor Guru Bahasa Inggris ke Cina, Tapi Ditolak Karena Masalah Bahasa

oleh
banner 300250

Filipina, suarabali.com – Pembicaraan antara Cina dan Filipina mengenai apakah lebih banyak orang Filipina akan diizinkan untuk mencari pekerjaan di daratan, telah terhalang oleh apakah pekerja Filipina tersebut dapat diklasifikasikan sebagai penutur asli bahasa Inggris (native speaker), menurut sumber yang mengetahui diskusi tersebut.

“Filipina ingin mengirim lebih banyak guru bahasa Inggris daripada pekerja rumah tangga semi-terampil. Kami masih membahas masalah ini, ” kata sumber tersebut.

Filipina ingin memprioritaskan para guru karena mereka akan menikmati status sosial yang lebih tinggi dan juga karena mereka dianggap sebagai pekerja terampil dan akan menerima gaji yang lebih tinggi.

Namun pemerintah Cina tidak menganggap orang Filipina sebagai penutur asli bahasa Inggris, sumber tersebut menambahkan.

Tagalog adalah bahasa pertama Filipina, walaupun bahasa Inggris banyak digunakan sebagai bahasa resmi dan merupakan media pengajaran utama di beberapa sekolah.

Kedua negara menandatangani 14 kesepakatan kerjasama infrastruktur dan ekonomi saat Perdana Menteri Li Keqiang mengakhiri kunjungannya ke Manila. Tapi ada sedikit kemajuan pada kemungkinan Cina membuka pintunya bagi pekerja Filipina.

Kedua negara telah membahas sebuah masalah visa yang memungkinkan warga Filipina bekerja di kota-kota utama di daratan.

Namun, peraturan dari Administrasi Luar Negeri Urusan Luar Negeri yang dirilis pada bulan September menyatakan bahwa orang asing dari negara-negara berbahasa Inggris non-asli tidak dapat lagi mengajar bahasa Inggris di Cina pada tingkat manapun, kecuali mereka memiliki gelar sarjana atau lebih tinggi dari negara kemampuan berbahasa Inggris, ditambah dua tahun pengalaman kerja dalam pendidikan bahasa Inggris.

Daratan Cina telah melihat meningkatnya permintaan guru bahasa Inggris dan pekerja rumah tangga Filipina.

Diperkirakan 200.000 pekerja rumah tangga Filipina bekerja secara ilegal di daratan tahun lalu karena kebijakan visa kerja Cina yang ketat, sekretaris tenaga kerja Filipina Silvestre Bello mengatakan pada bulan Agustus.

Tanpa izin kerja, sebagian besar pembantu rumah tangga Filipina memasuki daratan dengan visa turis yang memungkinkan mereka tinggal selama 14 hari. Overstayer menghadapi denda antara 5.000 dan 20.000 yuan (US $ 750 sampai US $ 3.000) saat meninggalkan negara tersebut.

Di Shanghai, di mana orang asing diizinkan untuk merekrut pekerja rumah tangga dari luar negeri, seorang pembantu rumah tangga Filipina biasanya menghasilkan 7.000 sampai 8.000 yuan per bulan – hampir dua kali lipat gaji minimum untuk seorang pembantu di Hong Kong, yang menyediakan visa untuk pembantu rumah tangga.

Namun sumber tersebut mengatakan bahwa Cina khawatir bahwa mempekerjakan pekerja rumah tangga Filipina dapat memicu kontroversi dan kebencian di antara pekerja lokal yang khawatir akan menurunkan upah, meskipun permintaan untuk pekerja tersebut meningkat.

Tampaknya, Cina tidak mau sumber daya manusia lokalnya tergusur oleh pekerja asing, sebaliknya mereka bisa seenaknya mengirimkan tenaga kerja kenegara lain dengan bebas.

Meskipun kedua negara membuat sedikit kemajuan di bidang ini, kedua negara menandatangani sejumlah kesepakatan lainnya.

Ini termasuk kesepakatan untuk membangun dua jembatan di Manila, dua pusat rehabilitasi narkoba baru di Davao dan menyetujui penerbitan obligasi yuan senilai US $ 200 juta.

Hubungan antara Cina dan Filipina sebelumnya telah tegang karena klaim mereka yang bertentangan dengan Laut Cina Selatan.

Filipina di bawah presiden sebelumnya Benigno Aquino membawa perselisihan tersebut ke sebuah pengadilan internasional di Den Haag, yang memicu reaksi marah dari Beijing .

Namun Presiden saat ini Rodrigo Duterte telah berjanji untuk mengesampingkan perselisihan teritorial kedua negara dan mencari hubungan yang lebih hangat dengan Beijing dengan imbalan investasi Cina agar lepas dari cengkeraman Amerika Serikat.

Pertemuan Trump dengan Duterte bisa membantu mendapatkan ikatan ‘kembali ke jalur’ karena Manila mendekat ke Cina

Manila baru-baru ini mundur dari rencana untuk melakukan pekerjaan konstruksi di sebuah tempat penampungan bagi nelayan Filipina di daerah yang disengketakan di Laut Cina Selatan setelah sebuah demonstrasi Agustus dari Beijing.

Sebuah pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh kedua negara setelah kunjungan Li mengatakan bahwa perselisihan Laut Cina Selatan bukanlah satu-satunya aspek hubungan Sino-Filipina. Kedua belah pihak bersedia untuk membahas kerjasama eksplorasi minyak di perairan yang disengketakan tersebut. (Hsg)