Bumi Berputar Lebih Cepat, Gempa Bumi Besar Mungkin Terjadi di 2018

oleh
epa04722884 Rescue workers take part in the rescue operation where several houses have collapsed at Vhaktapur district in Nepal 27 April 2015. The death toll from this weekend's earthquake in Nepal is now at 4,138, reports the country's Interior Ministry. EPA/ABIR ABDULLAH
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Para ilmuwan memperingatkan bahwa fluktuasi naiknya kecepatan rotasi bumi dapat memicu meletupnya gempa bumi besar di seluruh dunia, terutama di daerah tropis yang padat penduduknya.

Roger Bilham, dari University of Colorado di Boulder, dan Rebecca Bendick, dari University of Montana di Missoula, mempresentasikan temuan mereka, yang diterbitkan awal tahun ini, pada pertemuan tahunan Masyarakat Geologi Amerika pada bulan Oktober.

Pendapat mereka adalah variasi yang sangat kecil dalam rotasi, yang akan mengubah panjang satu hari sekitar satu milidetik, dapat menciptakan perubahan besar energi di bawah permukaan planet.

Teorinya berlanjut bahwa perlambatan tersebut menciptakan pergeseran bentuk besi padat dan nikel “inti dalam” inti yang, pada gilirannya, mempengaruhi inti luar cairan di mana lempeng tektonik yang membentuk kerak bumi.

Dampaknya lebih besar pada lempeng tektonik di dekat beberapa wilayah berpenduduk paling padat di bumi di sepanjang garis Khatulistiwa, yang menampung sekitar satu miliar orang.

“Korelasi antara aktivitas rotasi dan gempa di Bumi sangat kuat dan menunjukkan akan terjadi peningkatan jumlah gempa bumi yang hebat tahun depan,” kata Bilham kepada The Guardian.

“Gempa besar telah tercatat dengan baik selama lebih dari satu abad dan itu memberi kita catatan bagus untuk dipelajari.”

Studi mereka melihat semua gempa bumi yang tercatat 7 dan naik pada skala Richter sejak pergantian abad ke-20. Dalam jangka waktu ini, para peneliti menemukan lima periode aktivitas seismik yang secara signifikan lebih besar terjadi kira-kira setiap 32 tahun. Perlambatan terakhir dimulai empat tahun lalu.

“Pada periode ini, ada antara 25 sampai 30 gempa bumi dalam setahun,” kata Bilham. “Sisa waktu itu rata-rata sekitar 15 gempa besar setahun. Ini sangat mudah; Bumi menawarkan kepada kita kepala lima tahun di atas gempa bumi di masa depan. ”

Misalnya, gempa berkekuatan 7,0 pada tahun 2010 menewaskan lebih dari 100.000 orang di Haiti sementara di Jepang, pada tahun 2011, gempa berskala 9.0 dan tsunami berikutnya menewaskan hingga 18.000 orang dan menyebabkan krisis nuklir Fukushima.

Meksiko, Irak dan Iran semuanya diguncang oleh gempa bumi yang menghancurkan dalam beberapa bulan terakhir namun mungkin tipis jika dibandingkan dengan yang bisa kita harapkan tahun depan.

“Kesimpulannya jelas,” kata Bilham. “Tahun depan kita harus melihat peningkatan yang signifikan dalam jumlah gempa bumi yang makin parah. Kami sudah lihat tahun ini. Sejauh ini kita hanya memiliki sekitar enam gempa bumi hebat. Kita akan memiliki 20 tahun kedepan mulai tahun 2018. ”

Untuk konteksnya, perubahan musiman seperti El Niño telah terbukti mempengaruhi rotasi bumi, sementara gempa besar dapat menyebabkan pergeseran pada tonjolan aksial planet ini, menurut NASA. (Hsg)