Yamabushi: Tradisi Kuno Pertapa Gunung di Jepang Dibuka Untuk Publik

oleh
banner 300250

Yamagata Jepang, suarabali.com – Ajaran Yamabushi, adalah sekte dari pengikut Shugendo, agama pertapa kuno yang menggabungkan aspek pemujaan gunung, Buddhisme, Shintoisme dan Taoisme.

Kepercayaan mereka adalah mengejar pencerahan melalui pertemuan dengan alam dalam jangka waktu yang lama serta bertahan daialam gunung seperti mandi di air terjun dan berjalan di atas api.

Dewa Sanzan, di Prefektur Yamagata, telah menjadi pusat penting bagi yamabushi sejak permulaan era Shugendo di abad kedelapan atau kesembilan, meskipun tidak semakin populer sebagai rute ziarah kelahiran kembali sampai Periode Edo (1603-1868) .

Sampai hari ini, setiap pelaku yamabushi yang sehat dan kuat dituntut untuk melakukan perjalanan spiritual kemari.

Ketika para praktisi mulai membuka dunia pribadi mereka kepada orang luar, semakin banyak orang yang tidak percaya bergabung dengan mereka, dari pebisnis yang mencari ketenangan dari kehidupan modern, wisatawan dan ekspatriat yang tertarik untuk menemukan bagian budaya Jepang kuno yang kurang dikenal. Dan beberapa penduduk lokal di Yamagata sedang bekerja untuk menyambut orang-orang seperti itu kepada Dewa Sanzan.

Peziarah diminta memakai mantel happi dan menyelipkan penutup kaki ke hakama (celana panjang) agar tidak berkibar oleh angin.

Jubah happi, mempunyai makna muram di baliknya, pakaian ini dirancang menyerupai jubah yang dikenakan oleh orang mati.

Dengan mengenakan pakaian itu, peziarah secara simbolis menyerahkan kotoran duniawi dan sekarang berjalan kaki untuk melintasi tiga gunung suci Dewa, yang disebut Dewa Sanzan, agar dilahirkan kembali secara rohani. Setiap gunung melambangkan bagian dari perjalanan itu: Gunung Haguro, sekarang; Gunung Gassan, masa lalu; dan Gunung Yudono, masa depan.

Perjalanan dimulai di kaki Gunung Haguro, pendakian paling terkenal dan mudah diakses dari ketiganya.

Setelah melewati Zuishin-mon (Gerbang Dewa Dewa), yang menandai dimulainya perjalanan menuju kelahiran kembali rohani, peziarah turun tangga batu untuk memasuki hutan lebat.

Mengingat banyaknya kuil kayu kecil yang diukir rumit, masing-masing rumah itu tempat bersemayam bagi berbagai dewa, tidak lama kemudian para peziarah keluar untuk mengamati sekeliling.

Nantinya, peziarah akan mencapai pagoda tertua di Tohoku, yang dianggap sebagai salah satu pagoda paling indah di Jepang. Dengan ketinggian 30 meter, satu kolom berjalan melewatinya, namun masing-masing dari lima bagian individual yang sepenuhnya independen. Menurut pemandu kami, inilah alasan mengapa struktur itu menjadi struktur tempat Skytree yang terkenal di Tokyo.

Sebagian besar pohon aras disini berusia antara 300 dan 500 tahun dan, untuk pengunjung yang sangat tanggap, 33 ukiran tangan dapat ditemukan di tangga, yang diperkirakan telah memakan waktu 13 tahun untuk dibangun.

Setengah jalan, peziarah akan berhenti di pos istirahat yang telah dikelola oleh keluarga yang sama selama tiga generasi. Mereka tidaklelah oleh lokasi yang menantang, mereka semua masuk untuk membawa persediaan ke atas gunung setiap hari.

Mereka menawarkan teh hijau, permen dan pemandangan yang indah, dan kafe mereka hanya ditutup pada musim dingin saat salju menutup akses kesana.

Di bagian atas, peziarah akan menerima restu dari Shinto yamabushi, yang terdiri dari nyanyian, bel dan kertas yang bergoyang, di bangunan kuil utama Sanjin Gosaiden sebelum turun ke penginapan di Toge, kota di kaki gunung.

Selama berabad-abad, rumah-rumah yang disampirkan dengan tali kuil menyambut peziarah ke wilayah tersebut dengan akomodasi, shōjin-ryōri (masakan vegetarian vegetarian) dan bahkan pemandu gunung.

Puncak kedua perjalanan adalah Gunung Gassen, tidak lebih berbeda dari yang pertama. Meskipun dikenal sebagai “gunung di mana nenek moyangnya beristirahat,” rasanya tidak ada artefak religius yang terpisah Melewati lahan basah yang penuh dengan serangga dan tanaman, peziarah akan berjalan meliuk perlahan mendaki gunung. (Hsg)