Uber Bisa Berjalan di Hong Kong Jika Mereka Patuh Aturan

oleh
banner 300250

Hongkong, suarabali.com – Uber tidak bias masuk Hongkong. Diwilayah sebesar kutu ini mereka tidak berkutik dihantam oleh apparat.

Sekretaris Transportasi dan Perumahan Frank Chan mengatakan bahwa perusahaan pengendara sepeda Uber dapat beroperasi di Hong Kong jika mereka mengikuti undang-undang tersebut.

Puluhan supir Uber telah ditangkap dan dituduh membawa penumpang secara ilegal untuk mendapatkan uang sewa dan tidak memiliki asuransi pihak ketiga. Pada bulan Maret, lima pengemudi didenda HK $ 10.000 masing-masing dan izin mengemudi mereka ditangguhkan selama 12 bulan.

Pemerintah juga menuduh Uber “dengan sengaja melanggar hukum” dan “bertindak tidak bertanggung jawab dalam mengejar keuntungan komersial.”

Anggota parlemen Claudia Mo mengatakan bahwa pemerintah sangat tidak jelas tentang apakah Uber adalah layanan ilegal, bahkan setelah para sopirnya dihukum.

“Anda tidak bisa terus-menerus membuatnya ambigu dan terus menunda,” kata Mo pada sebuah pertemuan Panel on Transport.

Namun Chan mengatakan sebagai tanggapannya: “Jika Uber mengikuti persyaratan hukum Hong Kong, ia dapat beroperasi secara legal.”

“Misalnya, mereka dapat mengajukan permohonan untuk menyewa izin mobil – mereka dapat beroperasi secara legal di Hong Kong melalui platform online. Anda bisa melihat informasi secara online, “katanya.

“Bukan hanya Uber, perusahaan penyewaan mobil online lainnya mengadakan pertemuan dengan kami, kami telah memberi tahu mereka semua pesan yang sama. Ada yang bilang mereka akan mempertimbangkannya.”

“Hanya saja beberapa perusahaan tidak mengikuti hukum Hong Kong, jadi mereka menuntut metode mereka sendiri – kami mengerti itu, tapi Hong Kong masih merupakan wilayah peraturan hukum,” Chan menambahkan, tanpa menyebutkan Uber.

Chan mengatakan pemerintah harus mempertimbangkan keseimbangan dan pengelolaan dalam sistem transportasi umum.

“Kami tidak bisa membiarkan beberapa pengaturan mengganggu keefektifan dan kelancaran sistem. Kami mengerti bahwa Uber sebenarnya tidak beroperasi di mana-mana di dunia – tidak diizinkan beroperasi di banyak negara di Asia Tenggara, atau baru-baru ini di London,” katanya.

Komisaris Transportasi Mable Chan mengatakan bahwa pemerintah telah memperbaiki proses pengajuan izin menyewa mobil tahun ini, namun dia menekankan bahwa pemegang izin baru harus menangani masalah keselamatan dan keselamatan penumpang.

Chief Carrie Lam mengatakan bahwa pemerintah sedang membuat persiapan untuk meluncurkan taksi waralaba dengan fitur “online-hailing”. (Hsg)