Turnamen E-Sports Senilai $ 500.000 di ST Petersburg

oleh
banner 300250

Rusia, suarabali.com – Penggemar game dari seluruh dunia menuju ke St Petersburg untuk melihat ajang turnamen e-sport EPICENTER, di mana mereka akan saling mengadu untuk memperebutkan hadiah senilai $ 500.000.

Sepuluh tim dari Asia, Eropa dan Amerika telah tiba di St. Petersburg menjelang turnamen cyber-sport EPICENTER, sebuah kejuaraan dunia untuk pemain game multiplayer ‘Counter-Strike: Global Offensive’.

Turnamen tersebut, yang tahun lalu berlangsung di Moskow, dimulai pada 23-26 Oktober dengan babak penyisihan grup, diikuti oleh sebuah turnamen knock-out 28-29 Oktober. Ada hadiah senilai $ 500.000 untuk diperebutkan.

“Kami mulai berpikir untuk mengadakan turnamen e-sport premium seperti EPICENTER di luar Moskow pada awal tahun ini. Kami yakin bahwa membawa EPICENTER ke kota-kota besar lainnya di seluruh negeri akan secara signifikan meningkatkan minat terhadap e-sports dan berkontribusi pada pengembangan dari olahraga ini di Rusia,” Maxim Maslov, general manager Epic Esports Events, menjelaskan.

“Kami membawa tim terbaik di dunia ke St. Petersburg dan menyelenggarakan pertunjukan yang sangat menghibur. Ini akan menjadi acara yang tidak dapat dilewati untuk semua penggemar e-sports,” katanya.

Pertunjukan bulan ini adalah Counter-Strike tahunan kedua: turnamen ofensif global yang akan diadakan di Rusia. Kompetisi tahun lalu, yang meraih penghargaan di European Best Event Awards 2016, dimenangkan oleh gamer yang berbasis di Inggris, yakni ‘Team Dignitas’.

Bisnis e-sport sedang berkembang pesat diseluruh dunia. Banyak negara berupaya menjadikan dirinya sebagai kiblat utama dari bisnis baru ini. Cina misalnya, mereka tengah mempersiapkan sebuah kota khusus untuk e-sport.

Pemain e-sport tidak tanggung-tanggung mengumpulkan uang untuk permainan ini. Misal saja salah pemain Artour “Arteezy” Babaev yang bermain untuk tim “Evil Genius” dia adalah pemenang dalam permainan game Dota 2.

Artour adalah keturunan Rusia-Armenia dan tinggal di Kanada bersama orang tuanya. Dia telah bermain video game sejak kecil.

Ia pertama kali mendengar tentang Dota 2 pada tahun 2012 saat ia menonton video salah satu peserta bernama Danil “Dendi” Ishutin.

Berbicara tentang pengorbanan yang harus dilakukannya untuk hasratnya bermain game, Babaev berkata, “Saya benar-benar kehilangan waktu dengan teman dekat. Saya sangat merindukan kesempatan untuk bergaul dengan mereka, pergi ke pesta atau sekadar menghabiskan waktu bersama mereka. Kurasa secara sosial aku tidak terlalu aktif. Orang tua saya pikir saya harus pergi keluar tapi ketika saya berkomitmen untuk Dota, saya hampir tidak punya waktu bermain keluar. ”

Babaev telah menghasilkan lebih dari $ 1 juta dari total pendapatan karirnya, dia telah membeli rumah untuk orang tuanya dan dia secara aktif banyak tur untuk berbagai konvensi e-sports. (Hsg)