Trump Tiba di Korsel Jadi “Salesman Senjata AS” Sembari Makan Daging Sapi Bakar

oleh
Moon Jae In menjamu tamu negara Donald Trump di Korsel/ Yonhap
banner 300250

Korea Selatan, suarabali.com – Presiden AS Donald Trump disuguhi hidangan tradisional Korea pada acara makan malam kenegaraan pada hari Selasa, dihadiri oleh sekitar 120 tamu lainnya yang mewakili hubungan dekat kedua negara tersebut di bidang diplomasi, bisnis, budaya dan keamanan.

Hidangan utama adalah rusuk daging sapi Korea yang direndam dalam kecap khusus dengan hidangan tradisional Korea Japchae, atau mie goreng tumis, dengan udang dari pulau Dokdo di timur.

“Kami telah mempertimbangkan preferensi para pemimpin saat mencoba memberikan rasa tradisional Korea,” kata pejabat kepresidenan Korea Selatan.

Satu-satunya yang dipanggang, yang dikatakan sebagai salah satu favorit Presiden Trump, juga ada di meja makan, yang dihiasi dengan konsep istana kekaisaran di Korea dengan bunga kain yang terbuat dari kain sutra dan rami.

Kunjungan Trump ke sekutunya Korea Selatan adalah untuk membicarakan beberapa hal utama soal krisis nuklir dengan tetangganya Korea Utara. Trump juga kemari untuk menjadi ‘salesman’ menjual peralatan militer mahal kepada Korsel.

Presiden AS Donald Trump telah menyambut baik rencana Seoul untuk membeli perangkat keras militer Amerika senilai miliaran dolar. Pada hari Selasa pada hari ketiga tur Asia-nya, dia tiba di Korea Selatan. Pada konferensi pers bersama dengan Presiden Moon Jae-in, Trump memperingatkan Pyongyang bahwa dia siap untuk menggunakan “kekuatan penuh” militer AS untuk menghentikan serangan apapun.

“Saya pikir kami menunjukkan kekuatan besar. Kami mengirim tiga kapal induk terbesar di dunia … dan kami memiliki kapal selam nuklir yang sudah siap,” katanya, menambahkan bahwa” kami berharap kepada Tuhan kita tidak perlu menggunakannya. ”

Dia kemudian melunakkan retorika tersebut, dan menambahkan bahwa dia “benar-benar yakin masuk akal bagi Korea Utara untuk datang ke meja dan membuat kesepakatan yang baik untuk rakyat Korea Utara dan orang-orang di dunia.”

Selama 13 hari perjalanannya ke Asia, Trump mengunjungi lima negara: Jepang, China, Korea Selatan, Vietnam, dan Filipina.

Trump, tampaknya juga membutuhkan teman dan sekutu di Asia. Namun, presiden AS selalu ingin keluar dari kemitraan besar dan memilih negara dengan kesepakatan bilateral.

Selama persinggahan pertamanya di Jepang, Donald Trump meminta Kongres untuk mengalokasikan tambahan $ 4 miliar untuk perangkat tambahan pertahanan rudal untuk melawan ancaman Korut, dan satu lagi $ 2 miliar untuk mendukung rencananya untuk wilayah yang lebih luas. (Hsg)