Trump di Cina Untuk Membahas “si Anak Bandel” Korea Utara

oleh
banner 300250

Cina, suarabali.com – Presiden AS Donald Trump melakukan tur ke Kota Terlarang didampingi dengan pemimpin Cina, Xi Jinping pada hari Rabu saat ia memulai perjalanan penting tur Asia yang bertujuan untuk membangun front global melawan ancaman nuklir Korea Utara.

Setelah menyebutkan Korut sebagai “diktator kejam” dalam sebuah pidato di Seoul pekan lalu, Trump dan Melania Trump disambut oleh Xi dan istrinya Peng Liyuan untuk acara minum teh di bekas istana kekaisaran tersebut.

Namun pertemuan genial tersebut akan diikuti oleh sehari penuh perundingan berduri dihari Kamis, Trump ingin mendorong Xi untuk melakukan lebih banyak cara menekan Korea Utara secara ekonomi dan untuk mengatasi surplus perdagangan besar Cina dengan Amerika Serikat.

Pemerintahan Trump memandang Beijing sebagai kunci untuk mengendalikan Pyongyang, yang bergantung pada Cina untuk kelangsungan ekonomi dan 90 persen perdagangannya. Cina itu ibarat ayah kandung bagi Korut, tanpa Cina maka kolaps negara itu.

Kunjungan Trump ke Cina akan berlanjut dengan membawa kontrak dagang senilai US $ 9 miliar karena Beijing mengisyaratkan akan ada lagi yang menyusul.

Kedua negara menutup total 19 kesepakatan yang mencakup pengembangan bioscience, aviation and smart manufacturing, media resmi melaporkan.

Upacara penandatanganan di Aula Besar Rakyat diawasi oleh Wang Yang, wakil perdana menteri Cina yang menangani masalah ekonomi, dan Sekretaris Perdagangan AS Wilbur Ross.

Wang, anggota baru Komite Tetap Politbiro, mengatakan kepada perwakilan komersial dari kedua negara bahwa penandatanganan kontrak hanya “pemanasan” dan akan ada lebih banyak “hal baik” pada hari Kamis.

Sebelumnya, Trump mengucapkan selamat kepada Xi atas pengangkatannya kembali sebagai kepala Partai Komunis Cina beberapa hari lalu: “Saya sangat berharap dapat bertemu dengan Presiden Xi yang baru saja memenangkan kemenangan politiknya yang besar.”

Penggunaan Trump dari istilah “kemenangan politik” untuk hasil kongres Partai Komunis bulan lalu dilihat oleh para analis sebagai upaya untuk melunakan suasan hati Xi sebelum perundingan keras mengenai perdagangan, dan isu nuklir Korea Utara.

“Dia meletakan isu ini di tempat yang nyaman untuk membuat suasana hati Xi dalam kondisi yang baik karena dia akan akan memiliki hal-hal yang tidak menyenangkan untuk diceritakan kepadanya,” kata Jean-Pierre Cabestan, spesialis politik Cina di Hong Kong Baptist University.

Xi telah menyiapkan “kunjungan kenegaraan” yang luar biasa untuk Trump, dengan opera dan perjamuan mewah, dan pemimpin AS telah membawa delegasi bisnis untuk perjalanan tersebut.

Tawaran diperkirakan akan ditandatangani, meskipun mungkin tidak cukup untuk menghilangkan kekhawatiran AS tentang surplus perdagangan besar Cina, yang menyempit pada bulan Oktober namun tetap tinggi pada kisaran $ 26,6 miliar per bulan. (Hsg)