Tren Perempuan Bersihkan “Miss V” Dengan Mentimun

oleh
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Dokter memperingatkan tren aneh dikalangan perempuan bahwa membersihkan “miss V” dengan mentimun dapat meningkatkan risiko infeksi seperti terkena gonore dan bahkan HIV.

Seorang dokter telah memperingatkan wanita agar tidak mengikuti anjuran aneh dan berbahaya menggunakan mentimun sebagai douche (pembersih) untuk vagina yang saat ini menyapu viral diberbagai web.

Beken dengan sebutan ‘vagina facial’, tren aneh ini memasukkan bahan tanaman kupas ke bagian intim perempuan sebelum memutarnya sekitar 20 menit atau lebih.

Blogger mengklaim bahwa kandungan vitamin buah yang tinggi bermanfaat bagi alat kelamin perempuan dan memberikannya bau yang menyenangkan, dan bahkan dapat mengurangi kemungkinan terkena infeksi menular seksual.

Tetapi seorang ahli telah memperingatkan bahwa praktik tersebut benar-benar dapat membuat justru berisiko lebih besar terkena infeksi seperti gonore dan bahkan HIV.

Ahli ginekologi Kanada, Dr Jen Gunter mengatakan ini karena mencuci dengan mentimun mengganggu keseimbangan pH alami dari bagian intim perempuan.

Selanjutnya, dia mengatakan bahwa buah-buahan itu sebenarnya akan menyebabkan bau busuk saat dia memperingatkan ‘jika Anda membersihkan V, Anda pasti tidak melakukan ini’.

“Gagasan bahwa diperlukan pembersihan vagina, apakah itu mentimun dikupas atau..” cuci kewanitaan “yang dijual di toko obat, adalah misogyny yang berpakaian seperti perawatan kesehatan dan saya tidak memilikinya,” tulisnya di blognya.

‘V tidak kotor Studi demi studi setelah penelitian memberi tahu kita bahwa douching, cleanses, steams, cuka, produk penyeimbangan pH, lidah buaya, koloid perak, bawang putih atau apapun yang lewat didalam vagina tidak mampu melakukan apa-apa selain memiliki potensi nyata untuk melukai ‘bakteri baik’.

‘Dengan merusak lactobacilli dan mukosa, upaya pembersihan vagina meningkatkan risiko wanita tertular gonore atau HIV jika dia terpapar’. Paradoksnya, itu juga akan menyebabkan bau.

Dr Gunter juga memperingatkan bahwa semua jenis jamur, dan serangga lainnya yang bisa saja ada didalam sayuran, bisa masuk kedalam vagina.

Dia menambahkan, ketimun rentan terhadap semua jenis jamur dan mentimun bisa membusuk berbusa (sejenis busuk sayuran), bayangkan jikaitu masuk ke dalam vagina.

Dr Gunter menambahkan, adalah lebih bijaksana untuk tidak memasukan objek asingcdengan mikroorganisme tanaman yang tidak diketahui ke dalam vagina.

Dia menekankan bahwa wanita harus yakin bahwa douching tidak perlu karena V dirancang untuk membersihkan diri mereka sendiri.

Dr Gunter bahkan memasang Tweet mengatakan: ‘V merawat dirinya sendiri. Seperti oven pembersih diri. ”

Jika Anda ingin membantunya atau khawatir akan bau, para ahli menyarankan memakai air dan sabun ringan yang paling baik berada di sekitar dia di luar area genital Anda.

Tapi penelitian menunjukkan bahwa mengoleskan produk yang mengganggu di dalam area intim mereka menimbulkan risiko kesehatan.

Wanita yang melakukan douche dua kali lebih mungkin terkena kanker ovarium, sebuah penelitian nasional AS pada 2016 oleh National Institute of Environmental Health Sciences mengungkapkan.

Dan penelitian sebelumnya juga menemukan bahwa wanita yang menggunakan sabun mandi dan sabun di daerah intim menempatkan diri pada risiko tinggi terkena infeksi menular seksual.

Periset di University of California, Los Angeles, mengatakan bahwa sabun dan pelumas dapat merusak jaringan sensitif dan meningkatkan kesempatan wanita untuk terinfeksi herpes, klamidia dan HIV.

Pemimpin studi Joelle Brown mengatakan ada ‘bukti yang meningkat’ bahwa penggunaan produk ini secara internal dapat meningkatkan risiko bakteri vaginosis – suatu kondisi yang terjadi ketika keseimbangan bakteri terganggu – dan infeksi menular seksual. (Hsg)