Toko Bebas Bea Korsel Tersuruk Dampak Dari Blokir Cina

oleh
banner 300250

Korea Selatan, suarabali.com – Korea Selatan mempunyai puluhan toko bebas bea atau ‘Duty Free Shop’, dan toko jenis ini menjadi langganan turis yang masuk dari negara Cina daratan.

Namun, sejak ada ancaman dari tetangganya Korea Utara, maka Korsel lantas mengundang AS memasang perisai Rudal THAAD diperbatasan. Cina marah dengan pemasangan THAAD, dan membalas dengan memblokir masuknya warga Cina melancong ke Korsel. Industri turisme Korsel langsung oleng, termasuk toko bebas bea mereka.

Toko-toko bebas bea Korea Selatan paham akan pembalasan Cina melawan Seoul karena memasang perisai pertahanan THAAD diperbatasan, dan ini membawa dampak tingkat keuntungan mereka memburuk meski penjualan meningkat, kata sumber pemilik toko.

Pada pertengahan Maret, Cina melarang penjualan tur berkelompok ke Seoul sebagai pembalasan terhadap pemasangan system anti rudal, Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) di Korea Selatan tenggara, yang oleh Beijing dilihat sebagai ancaman keamanan.

Langkah ini telah menimbulkan pukulan keras ke toko bebas bea lokal, karena turis Cina adalah pelanggan utama mereka.

Pengamat industri memperkirakan penjualan kuartal ketiga toko bebas bea lokal naik pada tingkat dua digit dari tahun lalu, namun memperingatkan bahwa mereka akan mengalami penurunan dalam pendapatan operasional setelah aksi balasan Cina.

“Gabungan lini teratas toko bebas bea domestik diperkirakan akan naik 17 persen pada tahun untuk periode Juli-September,” kata Sung Joon-won, seorang peneliti di Shinhan Investment Corp.

“Turis Cina telah mendorong pertumbuhan penjualan mereka, meskipun terjun bebas dalam jumlah kunjungan turis Cina. ” Jumlah pengunjung Cina ke Korea Selatan telah jatuh lebih dari 60 persen setiap tahunnya setiap bulan sejak Maret, kata analis tersebut.

Namun, laba operasi toko bebas bea untuk kuartal ketiga diproyeksikan tenggelam pada kecepatan dua digit karena kenaikan biaya pemasaran dan lainnya. Prospek kuartal ketiga yang suram muncul di atas kinerja buruk para pengecer bebas bea lokal pada paruh pertama tahun ini.

Pemimpin industri Lotte Duty Free melihat penjualannya turun 6,6 persen pada tahun ke tahun menjadi 2,6 triliun won ($ 2,3 miliar) selama periode Januari-Juni, dengan pendapatan operasi menyelam sebesar 97 persen menjadi 7,4 miliar won. Perusahaan tersebut membukukan laba usaha sebesar 37,2 miliar won pada kuartal pertama, namun anjlok hingga kerugian operasional sebesar 29,8 miliar won pada kuartal kedua. (Hsg)