Tiga Kapal Induk AL Amerika Merapat Untuk Buat Formasi Tempur di Pasifik Barat

oleh
banner 300250

Korea, suarabali.com – Militer AS mengatakan bahwa tiga kapal induk AS akan memulai latihan tempur tiga kapal induk di Pasifik Barat pada 11-14 November.

Menurut sebuah pernyataan oleh Armada ketujuh AS, tiga kapal induk USS Ronald Reagan, USS Nimitz dan USS Theodore Roosevelt akan melakukan operasi terkoordinasi di perairan internasional “untuk menunjukkan kemampuan Angkatan Laut AS untuk mengoperasikan beberapa kelompok formasi tempur kapal induk sebagai upaya serangan terkoordinasi. ”

“Sementara di laut, pasukan penyerbu berencana untuk melakukan latihan pertahanan udara, pengawasan laut, perbaikan di laut, pelatihan tempur udara defensif, manuver terkoordinasi dan pelatihan lainnya,” kata pernyataan tersebut.

USS Ronald Reagan, USS Nimitz dan USS Theodore Roosevelt akan melakukan ‘operasi terkoordinasi di perairan internasional’ karena ketegangan di wilayah tersebut atas Korea Utara mencapai tingkat serius.

Operasi yang dimulai Sabtu ini menunjukkan komitmen Washington terhadap keamanan dan stabilitas kawasan ini, kata Scott Swift, komandan Armada Pasifik AS dalam sebuah pernyataan.

Pada hari Rabu, Trump memperingatkan Korea Utara untuk tidak ‘mencoba’ melawan Amerika Serikat.

Presiden bertemu dengan pemimpin Cina Xi Jinping pada hari Kamis untuk pembicaraan yang didominasi oleh ancaman yang ditimbulkan oleh program nuklir dan rudal Korea Utara.

Beijing dan Washington juga berselisih mengenai operasi angkatan laut Cina di Laut Cina Selatan.

Kapal perang AS akan melakukan latihan pertahanan udara, pengawasan laut, pelatihan tempur udara defensif dan operasi pelatihan lainnya, kata Angkatan Laut.

“Ini adalah kesempatan langka untuk berlatih dengan dua kapal induk bersama-sama, dan bahkan jarang bisa berlatih dengan tiga,” kata Swift.

Ini adalah pertama kalinya tiga kapal induk telah melakukan latihan di wilayah tersebut sejak 2007, tambahnya.

Menghadapi audiens global, dia bersikeras bahwa ‘dunia tidak dapat mentolerir ancaman rezim nakal yang mengancamnya dengan kerusakan nuklir.’

‘Semua negara yang bertanggung jawab harus bergabung untuk mengisolasi rezim brutal Korea Utara – untuk menolaknya, dalam bentuk dukungan, penawaran, atau penerimaan apapun.’

Ini adalah ‘sebuah negara yang memerintah seperti kultus,’ kata Trump, didorong oleh ‘keyakinan gila dalam napsu penguasa’.

Dan dengan tegas, pesan langsung kepada Kim, dia menyatakan: ‘Senjata yang Anda dapatkan tidak membuat Anda lebih aman. Mereka menempatkan rezim Anda dalam bahaya besar. Setiap langkah yang Anda ambil di jalan yang gelap ini akan meningkatkan bahaya yang Anda hadapi. ‘

‘Korea Utara bukanlah surga yang dibayangkan kakekmu, dia mengatakan tentang pendiri bangsa Kim Il-sung. “Ini adalah neraka yang tidak layak dilakukan saat ini.”

Beberapa jam kemudian dia berada di Air Force One ke Cina dimana terungkap bahwa pada akhir tur Asia-nya, Trump akan memutuskan apakah akan menunjuk Korea Utara sebagai negara sponsor terorisme.

Sekretaris pers Sarah Huckabee Sanders mengatakan kepada wartawan: ‘Presiden mengatakan bahwa dia akan membuat keputusan pada akhir perjalanan.’ (Hsg)