Terungkap Adanya ‘Ruang Kosong Rahasia’ Lain di Piramida Giza

oleh
banner 300250

Mesir, suarabali.com – Upaya kolaborasi, antara arkeolog, sejarawan dan fisikawan, telah dipuji sebagai penemuan terbesar di dalam tengara Giza sejak abad ke-19. Para ilmuwan membuat penemuan mengejutkan ini menggunakan ‘pencitraan sinar kosmik’, merekam perilaku partikel subatomik yang disebut muon yang dapat menembus batu.

Didalam piramida besar Giza ternyata ada ruang tersembunyi. Para ilmuwan mengungkapkan adanya ‘kekosongan ruangan yang besar’ misterius di monumen Mesir berusia 4.500 tahun itu.

Ilmuwan yang memetakan Piramid Agung menggunakan pencitraan berbasis sinar kosmik telah menemukan struktur rahasia baru.

Struktur internal terletak di atas Galeri Besar – yang menghubungkan dua ruang Piramida
Ini akan membentangkan jarak setidaknya 30 meter dan memiliki volume 600 meter kubik (20.000 kaki kubik)

Desain dan tujuan yang tepat dari ruang tidak diketahui dan belum bisa dimasuki manusia secara langsung oleh para ahli

Ruang kosong yang tersembunyi di Piramid Agung Giza telah ditemukan oleh para ilmuwan dalam sebuah penemuan yang akhirnya bisa mengungkapkan rahasia dari pyramid berusia 4.500 tahun itu.

Tidak diketahui mengapa kekosongan itu ada atau jika ada artefak berharga di dalamnya karena tidak dapat diakses dengan jelas.

Tapi ruangan itu memiliki dimensi yang mirip dengan Galeri, yang tingginya 50 meter (164ft), delapan meter (26ft) dan lebar sekitar satu meter (3.2ft).

Periset menduga itu bisa menjadi ‘kekosongan konstruksi’ – bagian dari parit yang memungkinkan pekerja mengakses Galeri Agung dan Kamar Raja sementara sisa piramida dibangun.

Penemuan ini dilakukan setelah fisikawan mengambil gambar bagian dalam piramida menggunakan partikel yang dipancarkan ke Bumi dari luar angkasa. Partikel kosmik ini menembus batu dengan cara yang mirip dengan sinar-X, hanya jauh lebih dalam.

Dibuat di bawah perintah Firaun Khufu dan selesai pada sekitar tahun 2550 SM, Piramida Agung Mesir, atau Piramida Giza, berfungsi sebagai konstruksi buatan manusia tertinggi di dunia selama ribuan tahun.

Strukturnya, yang juga dikenal sebagai Piramid Khufu, adalah satu-satunya yang selamat dari Tujuh Keajaiban Dunia kuno.

Bagaimana proses pembangunannya telah lama menjadi perdebatan keras akademisi dan tidak ada kesepakatan universal tentang bagaimana dibuatnya.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang piramida, peneliti dari negara-negara termasuk Prancis dan Jepang memulai sebuah proyek untuk memindai struktur tersebut pada bulan Oktober 2015. Detektor dipasang di dalam piramida, termasuk di Kamar Ratu.

Hal ini memungkinkan bagian dalam piramida terlihat tanpa mengganggu secara fisik, karena hasilnya menunjukkan ruang kosong yang berbeda dari batu.

Kehadiran ruang tersebut, dikonfirmasi dengan menggunakan tiga teknologi pendeteksian yang berbeda selama beberapa bulan setelah pertama kali ditemukan, kata surat kabar tersebut. Hasilnya kemudian dianalisis tiga kali.

Misi ‘ScanPyramids’ terdiri dari para periset dari Kementerian Urusan Barang Antik Mesir, Universitas Cario, dan organisasi nirlaba Lembaga Pelestarian Inovasi Warisan (HIP).

‘ScanPyramids Big Void bukanlah ruangan – kita tidak tahu apakah itu horizontal atau miring jika disusun oleh satu atau beberapa struktur berturut-turut, tapi besar,’ penulis laporan Mehdi Tayoubi, presiden dan salah satu pendiri Institut HIP, mengatakan kepada MailOnline.

‘Galeri Besar adalah struktur internal internal yang spektakuler (tingginya 47 m, tinggi 8 m) semacam katedral internal di pusat piramid.

Para ahli cukup gembira dengan penemuan “ruang kosong” ditengah pyramid ini. Banyak spekulasi berkembang diantara mereka, namun karena ruangan itu baru saja ditemukan dan tidak dapat diakses manusia, maka masih merupakan misteri. (Hsg)