Teknologi Baru Di Hotel Singapura Tingkatkan Efisiensi

oleh
banner 300250

Singapura, suarabali.com – Sebuah hotel baru bernama “Yotel Singapore” yang baru saja beroperasi di sepanjang Orchard Road adalah proses ‘do-it-yourself’ (DIY).

Tamu hotel tidak lagi mengantre dimeja depan, para tamu dapat mendaftar dan mengumpulkan kunci kamar mereka melalui kios swalayan yang terletak di lobi. Bagi mereka yang check out, hal yang sama bisa dilakukan di kios-kios ini yang dilengkapi dengan layar sentuh dan pembaca kartu bank dengan strip magnetik.

Ini hanyalah salah satu dari banyak penawaran berbasis teknologi yang tersedia di Yotel – jaringan hotel mikro yang berbasis di London yang dikenal dengan penggunaan teknologi secara kreatif.

Mereka membuka cabang hotel pertamanya di Singapura, dan juga Asia, awal bulan ini, slogan yang mereka pakai yakni “gaya keramahan yang inovatif”.

Selain kios check-in dan check-out DIY, kamar-kamar di Yotel dilengkapi dengan “teknologi” yang memiliki pencahayaan moody dan TV pintar yang dapat disesuaikan sesuai selera tamu.

Setiap kamar juga memiliki “smartbed” yang bersandar dan berubah menjadi sofa dengan menekan sebuah tombol.

Dengan kamar Yotel standar sekitar 14 meter persegi, ini membantu memaksimalkan ruang, menurut manajer umum cabang di Singapura, Brendan Daly. Otomasi dalam proses check-in dan check-out juga mengurangi waktu yang dihabiskan para tamu di meja depan, tambahnya.

“Kabin kami kompak, tapi kami menawarkan fasilitas di lokasi yang berkualitas yang tidak memerlukan biaya ekstra,” kata Daly, mengacu pada bagaimana tarif untuk 610 kamarnya mulai dari S $ 164.

“Ini tentang menyediakan semua yang dibutuhkan orang tapi tidak membuat mereka membayar barang-barang yang tidak mereka butuhkan, seperti ruang.”

Dan meskipun desainnya yang ringkas memungkinkannya untuk memeras lebih banyak luas area ke dalam ruang tertentu, Yotel saat ini mempekerjakan hanya 140 staf.

Perusahaan berencana untuk meningkatkan jumlah pegawai menjadi 180 selama tiga bulan ke depan namun Daly mengatakan bahwa penggunaan teknologi telah membantu Yotel untuk mempertahankan angkatan kerja yang lebih ramping daripada hotel tradisional.

Sebuah hotel tradisional dengan jumlah kamar yang sama memerlukan dua atau tiga kali lipat jumlah staf.

“Efisiensi dikumpulkan di meja depan. Otomatisasi lainnya termasuk membawa robotika untuk membantu mendukung layanan tamu kami, “katanya kepada Channel NewsAsia.

“Kami adalah merek dan teknologi yang dipimpin teknologi akan selalu menjadi sesuatu yang kami fokuskan.”

Munculnya hotel sejenis Yotel, tampaknya merupakan kebangkitan hotel hi-tech dimasa depan. Ruangan sangat minimalis, staf hotel juga simple.

Di tempat lain, hotel-hotel lain di Singapura merangkul teknologi saat mereka mencoba menggaet wisatawan yang lebih muda di tengah meningkatnya persaingan dengan Airbnb, serta tantangan tenaga kerja dan biaya lainnya.

Status Singapura sebagai pusat perjalanan utama dan kehadiran industri IT yang berkembang juga menarik banyak pemain untuk menguji inisiatif baru mereka di sini, membantu pasar lokal untuk tetap “di depan kurva”, kata Rudolf Hever, direktur hotel di Savills Singapura

Dengan kecepatan kemajuan teknologi, banyak dari inisiatif ini condong ke perangkat lunak, bukan infrastruktur perangkat keras yang berisiko menjadi usang dengan cepat. Oleh karena itu, selain akses Internet yang lebih cepat, proses check-in paperless adalah sesuatu yang banyak dilakukan oleh hotel.

Di Hilton Singapore dan Conrad Centennial Singapore, para tamu dapat menggunakan aplikasi ‘Hilton Honors’ untuk check-in dan memilih kamar mereka sebelum kedatangan.

Pengenalan fungsi Kunci Digital di dalam aplikasi tiga tahun yang lalu memungkinkan para tamu untuk juga menggunakan ponsel cerdas mereka sebagai kunci kamar.

Manajer umum daerah Peter Webster mengatakan: “Cara kerjanya adalah mengirimkan sinyal melalui Bluetooth sehingga ketika seorang tamu berjalan menyusuri koridor, sebuah tombol hijau besar yang bertuliskan ‘Open Door’ muncul di telepon, Setelah menekannya, akan ada klik di pintu dan itu akan terbuka. ”

“Dengan smartphone menjadi remote control konsumen untuk banyak hal, karena bisa menggunakannya sebagai kunci pintu mungkin merupakan hal berikutnya yang akan mereka harapkan.”

Singapura adalah pasar pertama di luar AS yang meluncurkan Digital Key. Saat ini, digunakan sekitar 15 persen tamu di kedua hotel. Meskipun tidak ada penghematan tenaga kerja atau penghematan biaya, Webster merasa pada akhirnya akan membantu membuat antrian di depan meja pada masa lalu.

Selama di AccorHotels, para tamu diperbolehkan untuk check-in online dua hari sebelum kedatangan mereka. Untuk check-out, para tamu dapat menjatuhkan kunci kamar mereka di kotak ekspres dan memilih tagihan mereka untuk dikirim melalui email kepada mereka. Di Novotel Singapore Clarke Quay, layanan check-out cepat ini tersedia di set IPTV di kamar-kamar tamu.

Adi Satria, wakil presiden pemasaran dan distribusi penjualan untuk Malaysia, Indonesia dan Singapura, mengatakan bahwa prosedur registrasi online, yang memungkinkan kunci kamar disiapkan terlebih dahulu, telah mengurangi waktu check-in dengan rata-rata 3 sampai 5 menit untuk setiap tamu. (Hsg)