STP Bali Juara Lomba Video Essay FITE 2018

oleh
Forum for International Tourism and the Environment (FITE) 2018 Student Competition di STP Nusa Dua Bali pada 22 Juni 2018. (Ist)
banner 300250

Nusadua, suarabali.com – Mahasiswa Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Bali menjadi kampiun lomba video essay di ajang Forum for International Tourism and the Environment (FITE) 2018 Student Competition. Kesuksesan itu didapat setelah mengalahkan 100 mahasiswa asal Indonesia dan Prancis. FITE 2018 dilaksanakan di STP Nusa Dua Bali pada 22 Juni 2018.

Ketua STP Bali Byomantara mengatakan, di tahun ketiga FITE, para peserta dituntut untuk mengaitkan bidang pariwisata berkelanjutan dengan warisan budaya. Hal tersebut dilandasi penetapan tahun 2018 sebagai tahun warisan budaya pertama oleh Uni Eropa.

“Kompetisi video essay kali ini mengangkat tema Pariwisata dan Warisan Budaya. 10 orang finalis berasal dari STP/Poltekpar/Akpar di Indonesia. Mereka telah berkompetisi di Bali pada tanggal 20 hingga 22 Juni 2018,” ujar Byomantara di Nusa Dua, Selasa (26/6/2018).

Kompetisi berlangsung sengit. Sebanyak 10 finalis mendapatkan 1 hari sesi pembekalan, khususnya untuk mempersiapkan presentasi dan retorika di sesi final. Masing-masing finalis dibantu oleh belasan peneliti muda yang berasal dari International Institute of Tourism, George Washington University, yang juga mitra STP Nusa Dua Bali dan mitra untuk program FITE.

“Mereka memberikan masukan dan arahan kepada para finalis dalam mempersiapakn presentasi oral, visualisasi, serta menjadikan presentasi final sebagai pengalaman edukatif yang tidak akan terlupakan,” ujarnya.

Akhirnya, terpilihlah 3 pemenang FITE 2018, yaitu Merrie Agustine (STP Bali), Dina (STP NHI Bandung), dan Andi Medy Mega Makmur (Poltekpar Makasar). Para pemenang mendapatkan hadiah dari IFI-Kedutaan Besar Prancis berupa pelatihan pariwisata musim panas selama 1 minggu di Universitas Angers.

“Masing-masing dari mereka telah berhasil memaparkan tentang contoh-contoh warisan budaya Indonesia. Seperti babi guling sebagai kuliner atau makanan tradisional khas Bali (oleh Merrie), potensi sisa-sisa pertambangan yang dapat dijadikan objek wisata baru (oleh Dina), dan kapal tradisional Phinisi (oleh Andi Medy),” ujarnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengapresiasi gelaran lomba Forum for Internasional Tourism and the Environment (FITE) 2018 Student Competition. Menurutnya, lomba ini merupakan bentuk sinergi dari program kemitraan antara Institut Français, Kedutaan Besar Perancis ke Indonesia dan Kementerian Pariwisata Indonesia dengan dukungan dari The George Washington University. Menpar menjelaskan, di zaman global ini, budaya wirausaha bagi mahasiswa dan dosen PTP mesti lebih ditingkatkan.

“Selamat kepada seluruh pemenang lomba. Semoga kegiatan lomba FITE kali ini dapat meningkatkan kamampuan mahasiswa pariwisata Indonesia dalam berwirausaha ke depannya. Jayalah pariwisata di Indonesia. Forum for Internasional Tourism and the Environment (FITE),” kata Arief Yahya. (*/Sir)