Sistem Pendidikan Finlandia Terbaik Didunia, Kuncinya Banyak Bermain

oleh
Banyak bermain membuat anak tidak stres dan mengantuk, mudah menerima pelajaran
banner 300250

Finlandia, Suarabali.com – Banyak pakar pendidikan kagum dengan keberhasilan tinggi pelajar dari negara Finlandia. Rahasianya ternyata sederhana saja, sejak usia dini mereka lebih banyak bermain daripada dikejar dengan tugas PR yang bikin sakit kepala.

Profesor Harvard Howard Gardner pernah memberi saran kepada orang Amerika, “Belajarlah dari Finlandia, yang memiliki sekolah paling efektif dan yang berlawanan dengan apa yang sedang kita lakukan di Amerika Serikat.”

Sistem sekolah dinegara ini terbebas dari stres, dan memukau. Finlandia memiliki sejarah menghasilkan nilai tes global tertinggi di dunia Barat, dan juga juara kompetisi dunia dengan peringkat global nomer 1 disemua lini.

Di Finlandia, anak-anak tidak mendapat pelatihan akademik formal sampai usia 7 tahun. Sampai saat itu, banyak yang menitipkan anak dan belajar melalui permainan, nyanyian, permainan dan percakapan. Kebanyakan anak-anak berjalan atau bersepeda ke sekolah, bahkan yang termuda sekalipun. Jam sekolah pendek dan pekerjaan rumah umumnya ringan.

Tidak seperti di Amerika Serikat, di mana banyak sekolah menumbangkan reses, anak-anak sekolah di Finlandia memiliki istirahat bebas untuk waktu di luar ruangan selama setiap 15 jam setiap hari.
Udara segar, alam bebas, dan istirahat aktivitas fisik reguler dianggap sebagai mesin pembelajaran. Menurut satu pepatah Finlandia, “Tidak ada cuaca buruk. Hanya pakaian yang tidak memadai. ”

Finlandia tidak membuang waktu atau uang untuk pengujian standar kualitas rendah. Sebagai gantinya, anak-anak dinilai setiap hari, melalui pengamatan langsung, check-in dan kuis oleh “alat pembelajaran personalisasi” dengan kualitas terbaik yang pernah diciptakan.

Di kelas, anak-anak diijinkan bersenang-senang, cekikikan dari waktu ke waktu. Orang Finlandia mempraktikkan mantra budaya yang sama berulang-ulang: “Biarkan saja anak menjadi anak-anak,” atau kalimat sakti “Pekerjaan seorang anak adalah untuk bermain,” dan “Anak-anak belajar dengan baik melalui permainan.”

Iklim emosional kelas yang khas hangat, aman, hormat dan sangat mendukung. Tidak ada pelajaran skrip dan tidak ada persyaratan bela diri untuk berjalan dalam garis lurus atau duduk tegak.

Seperti yang dipelajari oleh seorang guru bahasa Tionghoa di Finlandia yang mengatakan, “Di sekolah-sekolah Cina, Anda merasa berada di militer. Di sini, Anda merasa Anda adalah bagian dari keluarga yang sangat baik.”

Di Amerika Serikat, para guru secara rutin terdegradasi oleh politisi, dan ribuan slot guru diisi dengan enam atau tujuh minggu pelatihan musim panas. Di Finlandia guru adalah profesional yang paling dipercaya dan dikagumi di samping dokter, sebagian karena mereka diminta untuk memiliki gelar master dalam pendidikan dengan spesialisasi dalam penelitian dan praktik di kelas.

“Misi kami sebagai orang dewasa adalah melindungi anak-anak kita dari para politisi,” seorang profesor pendidikan anak-anak Finlandia mengatakan kepada saya. “Kami juga memiliki tanggung jawab etis dan moral untuk memberi tahu pelaku bisnis agar tetap berada di luar gedung kami.”

Sebenarnya, setiap warga negara Finlandia bebas untuk mengunjungi sekolah kapanpun mereka mau, namun pesannya jelas: Pendidik adalah otoritas tertinggi untuk pendidikan, bukan birokrat, dan bukan vendor teknologi. (Hsg)