Setengah Juta Penduduk Eropa Mati Karena Polusi

oleh
banner 300250

Eropa, suarabali.com – Polusi udara membunuh setengah juta orang di Eropa, laporan lembaga UE mengatakan dalam laporannya.

Udara kotor mengakibatkan kematian dini lebih dari 500.000 orang di Uni Eropa pada tahun 2014, laporan Badan Lingkungan Hidup Eropa. Polusi perlu dikurangi lebih drastis menurut laporan itu, kepala dinas dan ahli lingkungan setuju.

Di 41 negara Eropa, 534.471 kematian dini pada tahun 2014 dapat dikaitkan dengan polusi udara, European Environment Agency (EEA) melaporkan. Di 28 negara Uni Eropa, angka tersebut adalah 502.351.

Jerman melihat jumlah kematian tertinggi yang diakibatkan oleh semua sumber pencemaran udara, di 80.767. Itu diikuti oleh Inggris (64.351) dan Prancis (63.798). Ini juga merupakan negara terpadat di Eropa.

“Sebagai sebuah masyarakat, kita seharusnya tidak menerima ekses polusi udara,” Direktur Eksekutif EEA Hans Bruyninckx mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Transportasi, pertanian, pembangkit listrik, industri dan rumah tangga merupakan penghasil emisi terbesar di Eropa, kata badan tersebut.

Berinvestasi dalam transportasi bersih, energi dan pertanian dapat membantu mengatasi masalah ini, Bruyninckx melanjutkan.

Meskipun mengalami ekses kematian, kualitas udara di Eropa telah meningkat secara bertahap, EEA juga menunjukkannya.

EEA mendasarkan jumlahnya pada pengukuran partikel halus (PM 2.5), nitrogen dioksida (NO2) dan asap (O3).

Menurut laporan tersebut, partikel halus saja menyumbang sekitar 428.000 kematian dini ini di seluruh Eropa (399.000 di UE). Partikulat itu sebagian besar dihasilkan oleh lalu lintas kendaraan, tetapi juga berasal dari pertanian, produksi energi, industri dan pemanasan.

NO2 adalah polutan yang terutama dapat ditelusuri kembali ke pembakaran bahan bakar diesel. Kota-kota Eropa seperti Stuttgart telah berjuang dengan emisi nitrogen dioksida yang berulang kali melebihi batas yang diijinkan.

Oksigen tingkat dasar atau ozon (O3) dihasilkan saat sinar matahari bereaksi dengan nitrogen oksida dan senyawa organik yang mudah menguap di atmosfer. Nitrogen oksida (NOx) berasal dari knalpot mobil, pembangkit listrik tenaga batubara, dan emisi pabrik. NOx, yang juga termasuk nitrogen dioksida, adalah polutan di pusat skandal Dieselgate, di mana banyak pembuat mobil terbukti memanipulasi sensor untuk menunjukkan lebih sedikit emisi dalam pengujian daripada mobil yang diproduksi di jalan.

Tindakan lebih lanjut diperlukan, “Komisi Eropa berkomitmen untuk mengatasi hal ini dan membantu negara-negara anggota memastikan bahwa kualitas udara warga negara mereka memiliki standar tertinggi,” kata Karmenu Vella, komisaris lingkungan UE, dalam sebuah pernyataan.

Jürgen Resch, kepala Aksi Lingkungan Jerman (Deutsche Umwelthilfe), menunjuk jari di industri otomotif dan politisi – termasuk Kanselir Jerman Angela Merkel.

“Proporsi kematian prematur yang sangat tinggi akibat emisi diesel beracun adalah hasil praktik kriminal pabrikan mobil,” kata Resch dalam sebuah pernyataan, mengacu pada Dieselgate.

Aksi Lingkungan Jerman mengulangi seruannya untuk melarang kendaraan diesel.
Laporan EEA juga memberi penekanan khusus pada gas rumah kaca, menunjukkan bahwa pertanian merupakan sumber utama dari polutan udara dan lainnya.
Angka tersebut dirilis pada hari Rabu di laporan 2018 tentang kualitas udara di Eropa. (Hsg)