Sepeda Listrik Sangat Populer di Jepang

oleh
@ƒ„ƒ}ƒn”­“®‹@‚Ì“d“®ƒAƒVƒXƒgŽ©“]ŽÔuƒpƒX@ƒLƒbƒX@ƒ~ƒjv
banner 300250

Jepang, suarabali.com – Di Jepang, warga kota telah memakai e-bike cukup lama. Orang tua yang membawa anak-anak, atau staf penjualan bergegas dari pertemuan ke pertemuan dan pengiriman kurir yang mengangkut trailer – semuanya memakai sepeda listrik roda dua atau roda tiga.

Navigant Research memperkirakan bahwa penjualan sepeda listrik global tahunan diperkirakan mencapai 40 juta pada tahun 2023. Cina, yang telah lebih dahulu memimpin pasar sepeda listrik, menyumbang sekitar 80 persen dari semua sepeda listrik yang dijual.

Di Jepang, industri sepeda listrik sedang booming di pasar sepeda konvensional yang sebaliknya menurun jatuh.

Pada tahun 2016, pasar domestik untuk sepeda listrik diperkirakan sekitar 4,7 miliar yen, dengan Panasonic Corp., Yamaha Motor Co. Ltd. dan Bridgestone Corp. yang memproduksi sebagian besar dari hampir 550.000 sepeda listrik yang terjual tahun lalu. Sebagai perbandingan, produsen mobil Jepang menghasilkan 939.025 unit tahun lalu.

Terlebih lagi, seiring bertambahnya usia penduduk negara, produsen dalam negeri membuat sepeda standar yang lebih sedikit, yang sebagian besar membatasi impor Cina.

Pada tahun 2016, sepeda listrik menyumbang hampir 6 dari setiap 10 sepeda yang diproduksi di seluruh negeri, menurut Unit Promosi Sepeda Jepang, yang melacak produksi sepeda di negara ini.

Selama 100 tahun ke depan, sepeda listrik sebagian besar berada di tangan konsumen penggemar saha. Perundang-undangan disana membuat sepeda ini tidak jalan pesat.

“Sebelum undang-undang sepeda motor, kebanyakan negara memperlakukan sepeda bertenaga listrik seperti moped dan, kendaraan bermotor, yang memerlukan asuransi, pajak, helm dan dokumen lainnya,” kata David Henshaw, editor Majalah A to B dan rekan penulis dari sebuah buku berjudul “Sepeda Listrik”.

“Kerumitan aturan itu baru lepas di tahun 1980an,” kata Henshaw. Sepeda motor listrik generasi pertama menggunakan baterai asam timah dan beratnya mencapai 40 kilogram.

“Sebagian besar buatan Cina,” katanya. “Hari ini, Jerman dan Jepang mendominasi pasar e-bike, dengan Cina di ujung bawah.”

Sesuai namanya, sepeda listrik membantu pengendara saat bersepeda. Tidak seperti moped – di mana Anda melompat dan memutar throttle untuk mulai bergerak – pedal-assist sepeda listrik tidak akan pergi ke mana-mana sampai pengendara mulai mengayuh. Begitu pengendara mulai mengayuh, arus kecil – melalui baterai – menggerakkan motor, membantu mengubah engkol dan mendorong sepeda melaju ke depan.

“Dengan sepeda listrik memakai pedal, ini seperti mengendarai sepeda saja,” kata Byron Kidd, seorang advokat dan editor bersepeda di Tokyo By Bike.

Sebaliknya, banyak sepeda listrik yang populer di Cina memiliki throttle yang mirip dengan motor moped, dan meski tidak memerlukan tenaga fisik, mereka bisa lebih sulit dikendalikan dan lebih rentan terhadap kecelakaan.

Batas kecepatan maksimum semua sepeda listrik ditetapkan pada kecepatan 24 kilometer per jam sesuai dengan hukum transportasi dalam negeri.

Sepeda listrik umumnya menggunakan baterai lithium-ion isi ulang yang dapat dilepas dan biasanya memakan waktu antara dua dan tiga jam untuk mengisi daya.

Jika baterai habis sebelum pengendara mencapai tujuan mereka, mereka masih bisa menyelesaikan perjalanan mereka dan mengayuh sepedanya. (Hsg)