Selasa Esok: Apa Yang Diharapkan Dari Kunjungan Trump Ke Seoul

oleh
banner 300250

Korea Selatan, suarabali.com – Presiden AS Donald Trump akan tiba di Seoul pada hari Selasa, ini adalah negara keduanya dari tur lima negara Asia-nya, di mana isu-isu Korea Utara dan perdagangan akan menjadi pokok utama selama dua hari di Seoul.

Kunjungan negara Trump ke Korea Selatan terjadi pada saat ketegangan meningkat di Semenanjung Korea.

Korea Utara, yang telah menghentikan tindakan militer provokatif dalam beberapa pekan terakhir karena alasan yang tidak diketahui, pada hari Kamis menaikkan retorika anti AS nya, membenarkan program nuklirnya, dan menuduh AS merencanakan perang. Retorika itu sendiri masih jauh dari hal-hal baru, namun para ahli mengatakan bahwa waktu tersebut mengisyaratkan bahwa Pyongyang menanggapi kunjungan Trump, dan tekanan atas hadirnya kapal induk AS di sekitar Semenanjung Korea.

Selain itu, pejabat keamanan Korea Selatan mengatakan Korea Utara kemungkinan akan melakukan provokasi dalam waktu dekat, dan badan intelijen dan militer Seoul dalam posisi siaga tinggi.

“Perjalanan presiden akan fokus pada tiga tujuan,” penasihat keamanan nasional AS, McMaster mengatakan dalam sebuah konferensi Gedung Putih. “Pertama, memperkuat tekad internasional untuk melakukan denuklirisasi di Korea Utara.”

Dengan Korea Utara menentang tekanan internasional, bahkan dari sekutunya Cina, Trump kemungkinan akan mengulangi sikap AS mengenai ambisi nuklir Pyongyang, dan mengirim pesan peringatan.

Moon Jae-in telah sering menyatakan bahwa Seoul dan Washington memiliki posisi yang sama – bahwa Korea Utara tidak dapat boleh menjelma menjadi ‘negara nuklir’ dan proses denuklirisasi harus dilanjutkan – dan pejabat pemerintah mengatakan bahwa sanksi sepihak dapat diumumkan sebelum kedatangan Trump.

Menurut pejabat pemerintah tingkat tinggi, AS telah meminta Korea Selatan untuk mendorong sanksinya sendiri, dan Seoul telah menimbang sejumlah opsi dalam batas-batas sanksi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kedua pemimpin tersebut memiliki beberapa masalah mendasar untuk dipilah-pilah sehubungan dengan Korea Utara, Chun Young-woo, yang menjabat sebagai sekretaris senior Presiden Lee Myung-bak untuk urusan luar negeri dan keamanan nasional.

“Bagaimana mengkoordinasikan kebijakan dan peran kita di Korea Utara adalah pertanyaan utama, di antara sekutunya. Bagaimana jika upaya untuk melakukan denuklirisasi (Utara) akhirnya gagal? Bagaimana seharusnya kita melindungi Korea Selatan dari Korea Utara yang membawa ancaman nuklir?” Kata Chun.

“Komandan utama kami perlu membuat kepala mereka bersama dan membuat beberapa kesepakatan secara prinsip mengenai pertanyaan-pertanyaan ini,” tambahnya.

Para sekutu telah sepakat untuk memperluas penggelaran rotasi aset strategis AS di dekat semenanjung tersebut.

Dengan Pyongyang yang memajukan program nuklir dan misilnya, Moon mengungkapkan harapan untuk meningkatkan kemampuan militer yang luar biasa, yang pada gilirannya akan memberi Seoul kebebasan yang lebih besar dalam berurusan dengan Korea Utara.

Salah satu isu utama dalam meningkatkan kemampuan militer adalah mencopot aturan pedoman rudal yang membatasi kemampuan rudal balistik Korea Selatan.

Moon dan Trump telah sepakat pada prinsipnya untuk menambah batas jangkauan jelajah rudal korsel, namun perundingan tingkat kerja mengenai masalah ini harus segera dipecahkan.

Mengenai masalah keamanan, kedua negara pada umumnya berada di halaman yang sama, namun KTT tersebut juga akan membahas beberapa masalah yang ditorehkan di atas meja.

Di puncak agenda AS adalah Perjanjian Perdagangan Bebas Korea-AS, yang oleh Trump disebut “kesepakatan mengerikan”.

Fokus AS pada isu tersebut telah mendorong beberapa hal di sini untuk meningkatkan kekhawatiran ketidak harmonisan antara kedua belah pihak serupa dengan yang ditunjukkan dalam pertemuan puncak bilateral di Washington pada bulan Juni.

Pada saat pejabat Seoul mengatakan bahwa FTA telah dibahas, namun menarik garis negosiasi ulang kesepakatan tersebut meskipun ada tweet Trump yang mengatakan bahwa dia mendiskusikan sebuah “kesepakatan perdagangan baru” dengan presiden Korea Selatan tersebut.

Seoul dan Washington, bagaimanapun, telah memulai negosiasi ulang atas kesepakatan tersebut, dan perunding perdagangan utama Korea Selatan Kim Hyun-chong telah menyatakan bahwa kesepakatan tersebut dibatalkan karena tidak dapat dikesampingkan.

Kemungkinan Trump mengangkat isu kontribusi keuangan Korea Selatan terhadap operasi Angkatan Darat AS juga telah muncul.

Seperti halnya FTA Korea-AS, Trump berpendapat bahwa pengaturan saat ini mengenai biaya militer AS yang di sini tidak menguntungkan AS. Seoul, bagaimanapun, berpendapat bahwa Korea Selatan memiliki bagian yang adil dari biaya, dan masalah tersebut tidak akan diajukan pada pertemuan puncak.

Meskipun ada jaminan seperti itu kepada publik, Cheong Wa Dae tampaknya khawatir dengan masalah ini, dan berulang kali menyatakan bahwa kunjungan presiden AS ke Camp Humphreys dapat menghilangkan kekhawatirannya.

Pangkalannya, di Pyeongtaek, Provinsi Gyeonggi, adalah instalasi militer luar negeri terbesar yang dioperasikan oleh AS, dan ini akan menjadi perhentian pertama Trump dalam kunjungannya.

“Kunjungan tersebut akan menjadi kesempatan untuk menunjukkan kepada Presiden Trump bahwa Korea Selatan memberikan kontribusi signifikan terhadap aliansi tersebut,” kata wakil kepala Dewan Keamanan Nasional Korea Selatan Nam Gwan-pyo pada hari Jumat. Lebih dari 90 persen dari biaya $ 10 miliar untuk mendirikan pangkalan tersebut dipikul oleh Seoul. (Hsg)