Rekor Dunia, Lukisan Leonardo da Vinci Yang Pernah Hilang Terjual $ 450 Juta

oleh
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Lukisan Leonardo da Vinci, ‘Salvator Mundi’ atau “Juru Selamat Dunia,” terjual seharga $ 450.312.500 pada hari Rabu di lelang, kata Christie. Harga ini menjadikannya sebagai “lukisan paling mahal yang pernah dijual di balai lelang,” kata rumah lelang tersebut dalam sebuah pernyataan.

Rekor sebelumnya untuk lukisan paling mahal yang dijual di lelang adalah $ 179.364.992 untuk “Les Femmes d’Alger” Picasso, menurut Christie’s. Harga tertinggi yang sebelumnya dibayarkan pada lelang untuk da Vinci adalah pada tahun 2001 untuk “Kuda dan Penunggangnya,” yang menghasilkan $ 11.481.865.

Penawaran untuk “Juruselamat Dunia” (“Salvator Mundi”), yang dikendalikan dari kantor Christie di New York, berlangsung kurang dari 20 menit, dengan dua penawar terakhir berjuang mendpaatkannya. Tawarannya, melonjak dari $ 370 juta menjadi $ 400 juta dan kemudian ke harga tertinggi terakhir.

“Juruselamat Dunia” adalah satu dari sekitar 16 lukisan yang masih bertahan – termasuk “Mona Lisa” – oleh da Vinci, pelukis Renaisans Italia. Yang lainnya tersebar di seluruh museum dunia.

Disebut oleh rumah lelang sebagai “The Last da Vinci,” lukisan itu sempat hilang selama puluhan tahun dalam ketidak jelasan sampai ditemukan kembali pada tahun 2005 dan menjalani proses restorasi dan verifikasi enam tahun. Bagian kecil menggambarkan Yesus mengangkat tangan kanannya dalam berkat dan memegang bola kristal, yang dimaksudkan untuk mewakili dunia, di sebelah kirinya.

Namun dalam minggu-minggu menjelang pelelangan tersebut, sekitar 27.000 orang, termasuk Leonardo DiCaprio, Alex Rodriguez, Patti Smith dan Jennifer Lopez, yang membanjiri gedung-gedung di Hong Kong, London, San Francisco dan New York untuk melihat lukisan ini.

Da Vinci melukisnya di awal tahun 1500an, dan dengan cepat mengilhami sejumlah tiruan. Selama bertahun-tahun, sejarawan seni telah mengidentifikasi sekitar 20 salinan ini, namun yang asli nampaknya hilang dalam waktu.

Awalnya lukisan ini adalah bagian dari koleksi kerajaan Raja Charles I dari Inggris. lukisan menghilang pada tahun 1763 selama hampir satu setengah abad. Pada tahun 1900, Sir Charles Robinson membeli lukisan untuk Koleksi Cook di London. Tapi saat itu, lukisan ini dikiran hasil dari Bernardino Luini.

Pada tahun 1958, koleksi tersebut dilelang dengan harga murah yang dijaman ini sekitar $ 125 hari ini, CNN melaporkan.

Kemudian turun dari perhatian khalayak selama 50 tahun, lalu muncul kembali di Louisiana pada tahun 2005. Di sana, lukisan ini ditawar $ 10.000, oleh kolektor seni yang berbasis di New York dan pakar da Vinci, Robert Simon dan dealer seni Alexander Parish menemukannya dan membelinya, demikian media New Orleans Advocate melaporkan.

Sepintas lalu, Simon mengira itu hanya salinan lukisan terkenal lainnya.

“Itu adalah lukisan yang sangat menarik, tapi bukan sesuatu yang umumnya saya lihat dan berpikir, ‘Ya Tuhan, itu pasti Leonardo,'” kata Simon kepada CNN. “Bisa jadi karena mungkin karena dia hampir mustahil ditemui; Ini semacam mimpi. ” (Hsg)