Pria Ini Hidup Memakai Separuh Isi Volume Otaknya Dengan Kepala Terbelah

oleh
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Austin terbiasa mengkonsumsi minuman energy drink untuk memaksa tetap kuat kerja lembur. Hingga satu saat tubuhnya tidak sanggup lagi dipaksa siaga dan ambruk kelelahan disaat mengemudi, terjadilah kecelakaan fatal mengenai tengkorak kepalanya.

Setelah pendarahan otak dan beberapa operasi dikepala, pria itu menemui fakta otak dikepalanya berlubang yang tidak dapat diperbaiki di bagian depan tengkoraknya.

Minuman energi sangat populer tapi orang mungkin tidak tahu bahwa mereka dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan serius. Menurut National Institute of Health, kafein kadar ekstrim di dalamnya dapat menyebabkan kondisi kesehatan utama yang meliputi masalah dengan jantung dan pembuluh darah.

Kecanduan minuman energi diduga membuat masalah dengan membuat lubang raksasa di tengkorak seorang pria saat istrinya mengandung anak pertama mereka. Demikian ulas media IBTimes.

Brianna berbagi cerita yang memilukan hati di halaman Facebook ‘Endres Photography’, yang telah dihapus sekarang. Menurut AOL, Brianna menulis di Facebook bahwa suaminya Austin mulai mengkonsumsi minuman energi “saat dia mulai bekerja lembur dan pulang pergi.”

Brianna menulis: “Anda menciptakan kehidupan baru Anda mengalami cinta tanpa syarat untuk seseorang yang belum pernah Anda temui, Austin dan saya sangat senang bertemu dengan anak laki-laki kecil kami untuk membawanya pulang untuk menjadi keluarga.”

Di tengah semua ini, Brianna mengatakan bahwa dia menerima kabar tentang kecelakaan Austin dari ibu mertuanya. Dia diberitahu bahwa suaminya berada di rumah sakit tapi tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi.

“Setelah dua jam berkendara ke rumah sakit, saya mengetahui bahwa suami saya, ayah dari anak saya, orang yang sangat saya sayangi, mengalami pendarahan otak. Mengapa dokter menyimpulkan (setelah menjalankan layar tox-nya dan mengesampingkan obat-obatan terlarang) bahwa kejadian mengerikan ini disebabkan oleh konsumsi minuman energi yang berlebihan baru-baru ini (kebiasaan yang dia mulai saat mulai bekerja berjam-jam dan pulang untuk kerja lagi),” Brianna menulis.

Austin harus menjalani prosedur menyelamatkan nyawa. “Pembedahan sudah berjalan, dan setelah menunggu lima jam yang menyiksa, kami bertemu dengannya,” kata Brianna.

Keesokan harinya, Brianna mengatakan bahwa Austin harus menjalani operasi otak putaran kedua. “Mengikuti ini adalah stroke, kejang, pembengkakan, dan lebih banyak hal yang mengejutkan kami,” tulisnya.

Brianna melanjutkan posting emosionalnya: “Berdirilah di sisi saya, memegangi tangan saya, berada di sana untuk memotong kabelnya, berada di sana untuk menyambut anak kami ke dunia Ini tidak terasa benar … Tapi keajaiban yang indah terjadi saat saya mengantarkan anak kami Austin terbangun. ”

Setelah pendarahan otak yang tragis dan beberapa operasi kemudian, Austin masih hidup tapi dengan lubang yang tidak dapat diperbaiki di bagian depan tengkoraknya, kata Brianna. (Hsg)