Perempuan Ini Menjadi “Ibu Angkat” Untuk Lebih Dari 30 Srigala Liar

oleh
banner 300250

Jerman, suarabali.com – Tatjana Schneider berusia 49 tahun dari Brunsbüttel, Jerman, bisa dikatakan sebagai “ibu angkat” bagi kawanan 30 ekor srigala liar.

Pada tahun 1993, dia mulai bekerja sebagai sukarelawan di Werner Freund Wolfspark, sebuah tempat perlindungan hewan di Jerman barat, dimana pada akhir abad ke-19 serigala liar telah dimusnahkan sepenuhnya.

Setelah menyelesaikan tugas pertamanya, “untuk membantu merawat srigala jantan Kutub Utara yang terluka dengan gigi yang cukup mengesankan,” dia segera diminta untuk mendukung tim tersebut dan menjadi asisten peneliti Werner Freund.

Dengan kematian senior pendahulunya, Freund, yang sering diberi label di media sebagai “manusia serigala Jerman”, dia mengambil alih sebagai direktur taman pada tahun 2014 dan sekarang bersikeras bahwa dia akan menemukan jalannya sendiri untuk mendapatkan penghuni lupine-nya.

“Setiap serigala adalah individu, masing-masing memiliki karakter tersendiri,” kata Schneider. Meskipun jalan hidupnya telah dilewati oleh mengamati hewan ini – selama 18 tahun, dia telah menjaga sekitar 38 anak serigala – kenangan dari beberapa pertemuan dengan kelompok tersebut sepertinya tidak akan pudar.

Satu kenangan seperti itu adalah pertemuan pertamanya dengan seekor serigala di alam liar, sesaat setenang dan sepanas udara di Pegunungan Rocky Kanada, di tempat yang sepi di tepi danau beku, damai.

Serigala hitam, sekitar 3 tahun – bukan srigala muda, bukan dewasa, dan sendirian. Sesaat dia mencoba memecahkan es dengan cakarnya. Lalu, celah dalam keheningan – dia langsung masuk, separuh tubuhnya menghilang di bawah es. “Dia sibuk memancing ikan dan menatapku sekali saja,” kenang Schneider.

Kini ibu ini tetap menjadi “ibu para kawanan srigala”, menjaga kelompok ini. Schneider juga menjadi jembatan antara para petani yang teraknya dimakan oleh srigala dan mengurus urusan ganti rugi dengan pemerintah local. (Hsg)