Penyiksaan ‘Mengerikan’ Terhadap Tahanan Anak Aborigin di Australia

oleh
banner 300250

Australia, suarabali.com – Kamera dalam penjara menunjukkan anak laki-laki berusia 13 tahun yang mondar-mandir di sel sempit, sering berhenti bersandar di dinding, kepalanya ditekuk dalam pelukannya, tubuhnya gemetar.

Tiga penjaga bergegas masuk dan dengan cepat menangkap anak itu, menelanjanginya. Ini adalah satu dari setidaknya lima kasus ketika penjaga pusat penahanan di Teritorial Utara Australia menggunakan kekuatan yang berlebihan terhadapnya antara bulan Oktober 2010 dan Agustus 2014, “Four Corners” dari Australian Broadcasting Corporation melaporkan tahun lalu.

Gambar video lain mengejutkan banyak orang Australia. Mungkin yang paling mengganggu adalah foto anak laki-laki yang sama, Dylan Voller, pada usia 17, terikat erat ke kursi pengaman, dengan kepala ditutup karung di atas kepalanya.

Bocah di posisi itu sendirian di sel selama dua jam. Dalam 12 jam laporan “Four Corners”, Perdana Menteri Malcolm Turnbull mengumumkan pembentukan Komisi Royal untuk memeriksa perlakuan terhadap anak-anak yang ditahan di Northern Territory – yang sebagian besar, seperti Voller, adalah orang Aborigin.

Komisi tersebut merilis temuannya pada hari Jumat, menyimpulkan bahwa pusat penahanan pemuda di wilayah tersebut “tidak layak untuk menampung, apalagi merehabilitasi” anak-anak yang disekap.

Kegagalan “sistemik dan mengejutkan” yang diidentifikasi oleh komisi ini menjadi daftar praktik terburuk dalam penahanan remaja.

Penjaga secara lisan menyalahgunakan tahanan anak laki-laki, termasuk dengan cacian rasial, dan terkadang tidak diberi makanan, air, dan penggunaan toilet, laporan tersebut mengatakan.

Staf penjara mencekoki anak-anak aborigin untuk memakan kotoran burung, kotoran tikus, dan kecoak dan anak muda disana dipaksakan untuk saling bertarung.

Staf juga menggunakan penggunaan kekuatan yang tidak proporsional dan sering berbahaya saat menahan anak-anak. Pengawal terlihat di video saat melemparkan anak-anak ke lantai di leher, itu adalah salah satu di antara praktik-praktik kasar lainnya.

Beberapa tahanan gadis diperlakukan oleh penjaga pria dengan “perhatian seksual yang tidak pantas oleh staf.” Mereka juga memiliki akses yang lebih sedikit daripada anak laki-laki untuk mandi dan toilet, rekreasi, dan pendidikan.

Isolasi 21 jam atau lebih per hari, kadang-kadang selama berminggu-minggu, digunakan sebagai hukuman, bertentangan dengan peraturan dan dengan cara yang sangat merusak kesehatan mental pemuda.

Kegagalan untuk melindungi diri dari bahaya, keamanan yang tidak memadai, fasilitas tidak sehat – telah didokumentasikan dalam empat volume tebal. Sebagian besar kasus pelanggaran hak asazi ini sudah diketahui pihak berwenang setempat, yang gagal bertindak.

Petugas federal dan teritorial Australia harus segera menghentikan praktik ini dan memastikan orang-orang yang bertanggung jawab bertanggung jawab, termasuk dengan membawa tuntutan pidana sebagaimana mestinya.

Mereka harus mengambil rekomendasi komisi tersebut sebagai peta jalan untuk perombakan keseluruhan sistem penahanan remaja Northern Territory.

Australia dimasa lalu pernah mempunyai sejarah kelam dituding melakukan genosida besar-besaran  terhadap penduduk asli Aborigin. Penduduk asli dijadikan budak, disiksa, dibantai, tanahnya dirampas oleh pendatang kulit putih yang masuk dibenua ini. Sikap rasialis kulit putih terhadap warga asli Aborigin hingga kini masih jamak terjadi dan menjadi “kanker” serius di Australia. (Hsg)