Pengganti WiFi Masa Depan: LiFi Pakai Cahaya Hantarkan Data

oleh
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Light Fidelity atau Li-Fi adalah sistem Visible Light Communications (VLC) yang menjalankan komunikasi nirkabel yang berjalan dengan kecepatan sangat tinggi. Cara baru ini menjanjikan sebagai pengganti WiFi yang telah kita kenal selama 10 tahun terakhir.

Li-Fi menggunakan lampu LED dioda rumah tangga umum (light emitting diodes) untuk memungkinkan transfer data, dengan kecepatan hingga 224 gigabits per detik.

Istilah Li-Fi diciptakan oleh University of Edinburgh Profesor Harald Haas saat TED Talk di tahun 2011. Haas membayangkan bola lampu yang bisa bertindak sebagai router nirkabel (wireless, tanpa kabel).

Selanjutnya, pada tahun 2012 setelah empat tahun penelitian, Haas mendirikan perusahaan ‘pureLiFi’ dengan tujuan ‘menjadi pemimpin dunia dalam teknologi Visible Light Communications’.

Bagaimana teknologi ini bekerja?
Li-Fi dan Wi-Fi sangat mirip karena keduanya mentransmisikan data secara elektromagnetik. Namun, Wi-Fi menggunakan gelombang radio (yang tidak bias dilihat mata), sementara Li-Fi berjalan pada cahaya yang tampak mata.

Seperti yang kita ketahui sekarang, Li-Fi adalah sistem Visible Light Communications (VLC). Ini berarti bahwa ia menampung detektor foto untuk menerima sinyal cahaya dan elemen pemrosesan sinyal untuk mengubah data menjadi konten ‘arus’.

Bola lampu LED adalah sumber cahaya semi konduktor yang berarti bahwa arus listrik konstan yang dipasok ke bola lampu LED dapat dicelupkan dan diredupkan, naik turun dengan kecepatan sangat tinggi, tanpa terlihat oleh mata manusia.

Sebagai contoh, data dimasukkan ke dalam bola lampu LED (dengan teknologi pemrosesan sinyal), kemudian mengirimkan data (tertanam di dalamya) pada kecepatan yang cepat ke detektor foto (fotodioda).

Perubahan kecil dalam kedipan lampu LED yang cepat kemudian diubah oleh ‘penerima’ menjadi sinyal listrik. Sinyal tersebut kemudian diubah kembali menjadi aliran data biner yang akan kita kenali sebagai aplikasi web, video dan audio yang berjalan di internet memungkinkan perangkat.

Pada akhirnya kini public akan melihat mana yang lebih unggul antara Li-Fi vs Wi-Fi.

Sementara beberapa orang mungkin berpikir bahwa Li-Fi dengan 224 gigabits per detiknya membuat Wi-Fi miripmainan anak ingusan saja karena lemot, penggunaan cahaya tampak eksklusif dari Li-Fi bisa menghentikan serapan massa.

Masalah utama yang jadi hambatan adalah sinyal Li-Fi tidak bisa melewati dinding, sehingga untuk menikmati konektivitas penuh, lampu LED yang mumpuni perlu ditempatkan di seluruh rumah. Belum lagi, Li-Fi mengharuskan bola lampu menyala setiap saat untuk menyediakan konektivitas, yang berarti lampu menyala pada siang hari.

Selain itu, di mana ada kekurangan bola lampu, ada kekurangan internet Li-Fi sehingga Li-Fi benar-benar terpukul ketika masuk ke jaringan Wi-Fi publik.

Proyek baru ini mengklaim bisa melipat gandakan jangkauan konektivitas sambil menggunakan daya yang lebih sedikit. Karena ini, Wi-Fi HaLow dilaporkan sangat cocok untuk perangkat bertenaga baterai seperti smartwatch, smartphone dan cocok untuk perangkat ‘Internet of Things’ seperti sensor dan aplikasi cerdas.

Tapi tidak semua tampak jelek. Karena kecepatannya yang mengesankan, Li-Fi dapat memberi dampak besar pada internet juga, dengan data ditransfer pada tingkat yang jauh lebih tinggi dengan lebih banyak lagi perangkat yang dapat terhubung satu sama lain.

Terlebih lagi, karena rentangnya yang lebih pendek, Li-Fi lebih aman daripada Wi-Fi dan dilaporkan bahwa balok cahaya tertanam yang dipantulkan dari permukaan masih bisa mencapai 70 megabits per detik.

Lantas apakah ada peminat yang berinvestasi di Li-Fi?
Pada bulan November 2014, pelopor Li-Fi ‘pureLiFi’ bergabung dengan perusahaan pencahayaan Prancis Lucibel untuk meluncurkan produk berkemampuan Li-Fi.

PureLiFi sudah memiliki dua produk di pasaran: Li-Flame Ceiling Unit untuk terhubung ke lampu LED dan Unit Desktop Li-Flame yang terhubung ke perangkat melalui USB, keduanya bertujuan untuk memberikan cahaya dan konektivitas dalam satu perangkat.

Plus, dengan konektivitas dan transmisi data yang lebih cepat, ini adalah ruang yang menarik bagi bisnis. Integrasi perangkat hal-hal internet dan Li-Fi akan memberi banyak kesempatan bagi pengecer dan bisnis lainnya. Misalnya, pemilik toko bisa mengirimkan data ke beberapa pelanggan dengan cepat, aman dan jarak jauh.

Tahun lalu, dilaporkan bahwa Li-Fi sedang diuji di Dubai, oleh penyedia telekomunikasi berbasis UEA, ‘Du dan ‘Zero1’. Du mengaku telah berhasil menyediakan streaming internet, audio dan video melalui koneksi Li-Fi.

Selain itu, laporan menunjukkan bahwa Apple dapat membangun iPhone masa depan dengan kemampuan Li-Fi. Seorang pengguna Twitter menemukan bahwa dalam kode iOS 9.1 ada referensi ke Li-Fi yang ditulis sebagai ‘LiFiCapability’ yang mengisyaratkan bahwa Apple dapat mengintegrasikan Li-fi dengan iPhone di masa depan. (Hsg)