Pembunuh Berantai si ‘Janda Hitam’ Diganjar Hukuman Mati

oleh
banner 300250

Jepang, suarabali – Seorang pembunuh berantai yang dijuluki si “janda hitam” dijatuhi hukuman mati karena pembunuhan suaminya, dan dua mitranya, serta percobaan pembunuhan seorang teman, antara tahun 2007 dan 2013.

Keputusan oleh Pengadilan Distrik Kyoto meski ada pembelaan tidak bersalah oleh penasihat hukum Chisako Kakehi, 70, dengan alasan kurangnya bukti fisik.

Pembela juga berpendapat bahwa Kakehi tidak dapat dianggap bertanggung jawab karena dia mempunyai gejala demensia awal pada saat pembunuhan terjadi.

“Itu adalah kejahatan keji yang didorong oleh keserakahan akan uang. Hukuman mati tidak bisa dihindari bahkan setelah memperhitungkan demensia dan faktor lainnya,” hakim ketua Ayako Nakagawa mengatakan dalam keputusan tersebut.

Menurut keputusan tersebut, Kakehi membunuh suaminya yang berusia 75 tahun, Isao, dan mitra hukum umum Masanori Honda, 71, dan Minoru Hioki, 75, serta mencoba membunuh temannya Toshiaki Suehiro, 79, dengan cara diberikan minum sianida.

Nakagawa mengatakan bahwa tersangka Kakehi “melecehkan kehidupan manusia” karena dia berulang kali melakukan pembunuhan tersebut, ditambahkan bahwa tersangka “hampir tidak mengucapkan kata-kata permintaan maaf” dan tidak jera dengan kejahatannya.

Pengadilan tersebut menggaris bawahi bahwa Kakehi tidak menderita demensia saat melakukan kejahatan terakhir pada bulan Desember 2013.

Jaksa penuntut telah mempertahankan bahwa di keempat kasus tersebut, korban ditipu untuk minum sianida yang diberikan kepada mereka oleh Kakehi yang telah dilunasi hutang, yang telah berusaha mewariskan aset mereka.

Tak lama setelah keputusan tersebut, pengacara Kakehi mengajukan banding ke pengadilan yang lebih tinggi, menunjukkan bahwa sidang tingkat tinggi masih dapat diajukan.

Tersangka disebut sebagai “cerdik dan tercela,” jaksa telah mengatakan bahwa Kakehi telah merencanakan kejahatan sebelumnya – termasuk pembuatan dokumen notaris – menipu korban untuk minum sianida dengan menyuguhkannya dengan imbuhan minuman koktail kesehatan.

Pengacara pembela, bagaimanapun, berpendapat bahwa Kakehi tidak dapat bertanggung jawab, mengatakan bahwa demensianya telah berkembang dan bahwa dia tidak dapat memahami bahwa dia membela dirinya di pengadilan.

Pertama kali didiagnosis dengan demensia ringan pada tahun 2016, Kakehi mengatakan bahwa dia sulit mengingat kejadian tak lama setelah dia ditangkap.

Dokter yang membuat diagnosis, bagaimanapun, mengatakan Kekehi dapat dianggap bertanggung jawab secara hukum atas kejahatan yang dilakukan selama masa itu.

Pembela juga mengklaim bahwa ada kemungkinan beberapa korban meninggal karena penyakit atau oleh obat-obatan atau racun yang berbeda, disebutkan bahwa sebagian korban tidak menjalani otopsi secara hukum.

Dalam audiensi publik pertama, Kakehi mengatakan bahwa dia akan menyerahkan semuanya kepada pengacaranya, namun pernyataannya selama persidangan tidak memiliki koherensi, termasuk pengakuan yang menakjubkan bahwa dia telah membunuh suaminya pada tahun 2013.

Kakehi pertama kali ditangkap pada bulan November 2014 dan didakwa bulan berikutnya atas tuduhan membunuh suaminya, yang meninggal di rumah pasangan di Muko, Prefektur Kyoto, pada bulan Desember 2013, sekitar sebulan setelah pernikahan mereka. Dia kemudian didakwa sehubungan dengan kematian dua pria lainnya.

Kakehi pertama kali menikah pada usia 24, meluncurkan perusahaan percetakan kain di Prefektur Osaka bersama suami pertamanya. Namun setelah kematiannya pada tahun 1994, bisnis tersebut bangkrut dan rumahnya akan dilelang, ini lantas mendorongnya untuk meminta pinjaman kepada tetangga.

Dia kemudian mendaftar dengan layanan perjodohan, yang secara khusus meminta untuk bertemu dengan orang-orang kaya dengan penghasilan tahunan lebih dari ¥ 10 juta ($ 87,900).

Dia menikah atau dikaitkan pernah berhubungan dengan lebih dari 10 pria dan mewarisi sekitar ¥ 1 miliar, meskipun akhirnya dia jatuh ke dalam hutang menyusul goyah pasar saham dan perdagangan berjangka.

Pengadilan tersebut diadakan di bawah sistem hakim negara, yang melibatkan juri dari kalangan warga negara. Setelah dibuka pada bulan Juni, itu adalah siding yang terpanjang kedua, dengan 135 hari dihabiskan untuk memeriksa kasus ini.

Lebih dari 500 orang berjejer di depan gedung pengadilan untuk mendapatkan ijin mengikuti jalannya persidangan. (Hsg)