Pasien Positif Corona di Jatim yang Sembuh Bertambah Dua Orang

oleh
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. (Ist)
banner 300250

Surabaya, suarabali.com – Dua orang pasien positif virus Corona atau Covid-19 di Jawa Timur kembali konversi negatif atau sembuh, sehingga total pasien sembuh yang sebelumnya 5 orang menjadi 7 orang. Kedua orang pasien tersebut sebelumnya dirawat di Rumah Sakit Unair (RSUA) Kota Surabaya.


Kedua pasien tersebut diketahui telah konversi negatif atau sembuh setelah sebelumnya melalui pemeriksaan laboratorium secara berulang untuk memastikan benar-benar telah sembuh.

Alhamdulillah, ada kabar baik untuk seluruh masyarakat Jawa Timur. Karena ada 2 orang pasien lagi di Jatim yang dinyatakan sembuh. Mari kita mendoakan bersama mereka yang dirawat segera sembuh ,” kata Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat konferensi pers di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Kamis (26/3/2020) sore.

Namun demikian, Khofifah tetap mengimbau seluruh masyarakat agar tetap waspada dan menjaga kesehatan secara mandiri. Salah satunya dengan tetap membatasi beraktivitas di luar rumah untuk mencegah penularan Covid-19.

“Patuhi anjuran pemerintah untuk dirumah sementara waktu dan menerapkan physical  distancing. Ini untuk memutus mata rantai penularan virus Covid-19 di Jawa Timur dan untuk kepentingan kebaikan  bersama,” tegasnya.

Kabar baik lainnya, lanjut Khofifah, terdapat tambahan dua RS sebagai rujukan untuk perawatan infeksi Covid 19, sehingga totalnya menjadi 65 rumah sakit, yaitu RS TNI AU di Magetan  dan RSUD  Dr. Soewandi  Surabaya. Dengan demikian, total bed untuk layanan Covid-19 yang tersedia di Jatim menjadi 1784 bed dari yang sebelumnya 1.613 bed.

Khofifah juga menjelaskan, hingga Kamis 26 Maret 2020 pukul 16.00 WIB jumlah kasus positif Covid-19 di Jatim bertambah 8 menjadi 59. Sedangkan orang dalam pemantauan (ODP) juga mengalami kenaikan yang sebelumnya 2.542 kasus menjadi 3.055, dan pasien dalam pengawasan (PDP) sebelumnya 190 kasus menjadi 221 kasus.

“Hingga pukul 16.00 WIB sore ini ada kasus tambahan positif Covid-19 sebanyak 8 kasus, sehingga dari yang kemarin 51 orang menjadi 59 orang ,” terang Khofifah.

Lebih lanjut disampaikan, sebaran kasus positif Covid-19 di Jatim yaitu di Surabaya 33 kasus, Kab. Magetan 8 kasus, Kab. Sidoarjo 8 kasus, Kab. Malang 4 kasus, Kota Malang 2 kasus, Kab. Kediri 2 kasus, Kab. Blitar 1 kasus, dan Kab. Gresik 1 kasus.

“Untuk daerah yang masih berstatus hijau atau belum ditemukan kasus positif Covid-19 maupun PDP yaitu Kab. Sumenep, Kab. Bojonegoro, dan Kab. Bondowoso. Kalau yang kuning agak orange berarti ada PDP, dan yang merah itu adalah daerah terjangkit,” terang mantan Menteri Sosial ini.

Pada kesempatan yang sama, Gubernur Khofifah menyampaikan, bahwa Forum Obrolan Covid-19 (fovid19.Jatimprov.go.id) yang baru dilaunching kemarin telah dikunjungi oleh 33 ribu pengunjung. Ia berharap akan semakin banyak masyarakat yang memanfaatkan aplikasi tersebut. Dimana, pertanyaan tersebut akan direspon secara real time oleh 1800 relawan yang tergabung di dalamnya

“Masyarakat cukup melakukan chating dengan mengunjungi laman ini,” imbuhnya.

Turut mendampingi pada kegiatan tersebut, antara lain Wagub Jatim Emil Elestianto Dardak, Sekdaprov Jatim Heru Tjahjono, dan Dirut RSUD Dr. Soetomo Joni Wahyuadi. (*)