Osaka Mendadak Jadi Tujuan Wisata Turis Asia

oleh
Dotonbori Arcade, Minami area Osaka, Japan.
banner 300250

Jepang, suarabali.com – Di tengah masa suram ekonomi di Osaka dalam tahun-tahun belakangan ini, ledakan pariwisata telah menjadi keuntungan tak terduga bagi kota kedua terbesar di Jepang.

Akar komersial dan masayarakatnya yang riuh dan ramah di Osaka serta daerah Kansai di sekitarnya memberikan kontras dengan formalitas gaya Tokyo yang menguntungkan bagi wisatawan dari Asia Timur Laut.

Ledakan ini mendorong perekonomian. Penjualan bebas bea di department store di wilayah ini naik hampir 60 persen dalam delapan bulan pertama tahun ini, dari periode yang sama tahun 2016, menurut Bank of Japan.

Tingkat pengangguran yang relatif tinggi telah turun drastis, menjadi 4 persen tahun lalu, sementara jumlah perusahaan di Osaka tumbuh 16 persen dalam 12 bulan sampai Maret, lebih cepat daripada di Tokyo atau di seluruh negara.

Sementara Jepang secara keseluruhan mendapat keuntungan dari peningkatan pariwisata yang besar, ini terutama dihasilkan di Osaka. Hampir 10 juta wisatawan mancanegara mengunjungi kota tersebut pada tahun 2016, sebuah lonjakan 363 % selama lima tahun, dibandingkan kenaikan 188 persen yang terlihat secara nasional.

Kota ini populer dengan turis dari Asia, sebagian karena penerbangan meningkat dari maskapai bertarif rendah, seperti Cina Spring Airlines Co dan Jeju Air Co. dari Korea Selatan.

Tahun ini terlihat menjadi catatan lain, dengan 5,3 juta pengunjung dalam enam bulan pertama tahun 2017, menurut kantor pariwisata kota tersebut.

Di Osaka sendiri, bagian selatan kota sekitar Shinsaibashi menarik banyak orang. Toko Daimaru di Shinsaibashi menjual ¥ 11 miliar barang bebas bea pada bulan Maret-Agustus tahun ini. Itu adalah 28 persen dari seluruh penjualannya dan lebih dari jumlah keseluruhan penjualan bebas bea di 14 toko lain di Jepang.

“Pariwisata inbound ini telah membawa peluang pertumbuhan ke sektor-sektor seperti bisnis ritel dan restoran, yang menyusut karena penurunan populasi,” kata Kimihiro Etoh, seorang eksekutif BOJ dan manajer cabang Osaka.

Osaka secara tradisional merupakan ibu kota pedagang Jepang, dengan banyak pebisnis local menjadikannya sebagai basis rumah mereka selama Periode Edo.

Semangat pedagang dan tradisi tawar menawar adalah salah satu hal yang mungkin menarik perhatian orang Tionghoa, menurut Xiaoxiao Liu, seorang ekonom kelahiran Shanghai di Mitsubishi Research Institute di Tokyo.

“Wisatawan Cina tidak hanya ingin membeli barang lagi, mereka ingin punya pengalaman sambil mengeluarkan uang. Dan pada saat itu, Osaka benar-benar cocok dan menyenangkan bagi turis Cina, “katanya.

Seluruh distrik perbelanjaan Shinsaibashi menghibur, menurut Masahisa Maeda, kepala asosiasi pemilik toko di daerah itu. Anda bisa makan sambil berjalan di jalan, “berbicara dengan orang-orang di toko dan kios, dan melihat mereka memasak di depan mata Anda,” katanya.

“Osaka memiliki makanan, budaya dan belanja,” kata Mok Cheong Seng, 67 tahun dari Macau, saat mengunjungi kota tersebut baru-baru ini untuk yang ketujuh atau kedelapan kalinya. Anaknya, Peter Lee, yang bepergian bersamanya, berkata, “Tokyo terlalu sibuk, tapi Anda bisa bersantai di Osaka.”

Kota ini berencana untuk mendaftar menjadi tuan rumah Expo Dunia 2025, dan juga ingin menjadi tuan rumah resor kasino pertama di Jepang, saat mereka dilegalisasi, yang akan meningkatkan daya tariknya bagi turis Asia. (Hsg)