Orang Singapura Berharap Bekerja Lebih Lama Hingga Usia 70 Tahun

oleh
A group of happy elderly people enjoying themselves over a card game
banner 300250

Singapura, suarabali.com – Warga Singapura yang hampir pensiun mengharapkan mereka akan terus bekerja lebih lama lama lagi dan tidak terhenti akibat jatuh tempo pensiun.

Pria berusia 55 sampai 59 mempunyai harapan yang jauh lebih besar untuk bekerja penuh waktu diusia 65 dan 70, sementara wanita memiliki proyeksi yang lebih tinggi di luar 62, 65, dan 70, menurut survei terbaru oleh Singapore Management University Centre for Research di bidang Ekonomi Penuaan, yang bekerja dengan Rand Corporation yang berbasis di AS.

Temuan ini dapat mengurangi tekanan pada pembuat kebijakan untuk secara finansial mendukung populasi manula yang hidup lebih lama.

Negara-negara lain bergulat dengan tekanan politik agar masa pensiun tidak berubah, membuat arus orang terus mengambil manfaat saat mereka keluar.

Usia pensiun Singapura meningkat dengan cepat menjadi 67 tahun dan membuat penduduk lebih mudah menyesuaikan diri untuk bekerja lebih lama, menurut Rand.

Responden survei lebih cenderung melaporkan bahwa mereka memperkirakan dapat bekerja melewati usia 65 tahun jika mereka laki-laki, berpendidikan rendah, tidak kaya raya, hidup mandiri, atau sehat.

Bagi wanita Singapura, hampir satu dari lima orang melihat dirinya dalam peran penuh waktu melewati usia 70 tahun – lebih dari dua kali tingkat 7 persen saat ini.

Survei longitudinal bulanan, yang memiliki sampel aktif sekitar 12.000 orang Singapura dan rata-rata sekitar 8.000 tanggapan setiap bulan, memberikan jajak pendapat kepada orang-orang antara usia 50 dan 70 tentang masalah pendapatan, kesehatan, pekerjaan, perumahan dan kesejahteraan umum.

Sementara Rand telah melakukan proyek serupa di negara lain dalam waktu yang lebih lama, Singapura memiliki pengumpulan data dengan frekuensi tertinggi. Didukung oleh hibah Kementerian Pendidikan, survei telah dilakukan sejak September 2015. (hsg)