Negara-Negara Paling Pemalas Jalan Kaki di Dunia

oleh
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Carlos Dora, koordinator Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan Hidup di organisasi kesehatan WHO, baru-baru ini mengatakan kepada media El País, bahwa ‘Perencanaan kota metropolis di seluruh dunia dirancang hanya untuk pemakaian mobil; Manusia tidak dianggap sama sekali.

‘Kedua kutipan ini menyimpulkan bahwa cara berpergian dengan berjalan kaki di banyak kota di Barat, terasa semakin sulit. Dan kita menjadi malas untuk memakai kaki kita berkeliling.

Masalah ini (malas berjalan kaki disebuah kota) menjadi inti sebuah penelitian oleh para periset di University of Stanford yang berusaha menemukan negara mana yang paling aktif dan paling tidak aktif secara fisik di dunia. Dan mereka melakukan penyelidikan dengan menghitung langkah-langkah kaki manusia yang gemar berpergian dengan memakai kaki,bukan mobil.

Periset menggunakan aplikasi smartphone untuk menghitung langkah-langkah kaki dari 717, 527 orang di 111 negara. Informasi yang diberikan oleh pedometer virtual ini – yang juga mencakup usia, jenis kelamin, tinggi dan berat masing-masing pengguna – dikumpulkan rata-rata 95 hari per orang.

Ini menghasilkan total 68 juta hari kegiatan fisik yang sedang diperiksa. Semua data ini masuk ke dalam pembuatan peta aktivitas fisik global, mengungkapkan jumlah langkah yang diambil setiap hari oleh warga negara masing-masing.

Cina paling menonjol sebagai negara paling aktif. Jika kita melihat lebih dekat pada angka pastinya, kita dapat melihat bahwa penduduk Hong Kong adalah mereka yang paling banyak berjalan: sekitar 6.880 langkah sehari. Kemudian diikuti oleh Ukraina, Jepang dan Rusia: semua pejalan kaki yang baik. Spanyol adalah negara Eropa Barat yang paling aktif, dengan rata-rata 5.936 langkah per hari.

Di ujung lain skala, orang yang paling tidak aktif secara fisik berasal dari negara-negara Teluk Persia (Arab Saudi, Qatar, Uni Emirat Arab) dan Asia Tenggara (India, Malaysia, Filipina).

Indonesia adalah negara yang paling tidak aktif, hanya 3,513 langkah sehari. Ini atinya orang Indonesia lebih suka memakai ranmor ketimbang pergi melangkahkan kakinya.

Afrika Selatan adalah negara Afrika yang paling sedikit. Brasil (4.289 langkah), Yunani (4.350), Selandia Baru (4.582), Meksiko (4.692) dan Portugal (4,744) adalah beberapa negara barat yang ‘paling malas’.

Ada alasan untuk memberi tanda kutip di sekitar kata ‘malas’: angka yang dipublikasikan dalam penelitian ini tidak mencerminkan dampak variabel seperti geografi lingkungan, kemudahan akses pejalan kaki, atau tuntutan iklim, ekonomi dan keamanan.

Ada juga beberapa bias dalam desain penelitian.

Kelemahan pertama dan paling mendasar adalah data diambil dari aplikasi (Argus) yang tidak terinstal pada telepon manapun. Dapat diasumsikan bahwa orang yang mendownload dan memasang aplikasi pedometer memiliki kecenderungan tertentu untuk melakukan aktivitas fisik lebih banyak dan tidak harus mewakili keseluruhan populasi. Selanjutnya, untuk beberapa alasan peneliti membatasi studi mereka terhadap pengguna iPhone.

Perlu juga diingat bahwa berjalan hanyalah salah satu dari sekian banyak indikator yang mungkin ada. Studi ini tidak memperhitungkan aktivitas fisik yang lebih statis – jam kerja di gym atau berenang – atau kenyataan bahwa di banyak tempat orang cenderung berputar disatu lokasi daripada berjalan memanjang.

Meskipun demikian, para periset percaya bahwa penelitian mereka – tampaknya yang terbesar yang pernah dilakukan pada gerakan manusia – menyajikan indikator yang berguna untuk merancang kebijakan kesehatan masyarakat dan perencanaan kota di masa depan.

Pernyataan itu didasarkan pada lebih dari hitungan langkah sederhana. Dalam analisis data mereka, peneliti menemukan indikator kedua yang dapat memprediksi prevalensi obesitas dalam suatu populasi lebih akurat daripada aktivitas fisik sehari-hari. Itulah yang mereka sebut ‘ketidaksetaraan aktivitas’, atau perbedaan tingkat aktivitas antara orang paling banyak dan paling tidak aktif di setiap negara.

‘Jika Anda memikirkan beberapa orang di suatu negara sebagai “aktivitas yang kaya” dan lainnya sebagai “aktivitas yang buruk”, ukuran jarak di antara keduanya adalah indikator kuat tingkat obesitas di masyarakat tersebut,” jelas Scott Delp, salah satu penulis dari penelitian ini, dalam sebuah artikel untuk halaman web Universitas Stanford.

Dari 46 negara yang menyediakan data untuk setidaknya 1.000 orang, lima dengan tingkat ketidaksetaraan aktivitas tertinggi adalah Arab Saudi, Australia, Kanada, Mesir dan Amerika Serikat.

Bangsa-bangsa dengan jurang terkecil antara ‘kaya raya’ dan ‘miskin’ termasuk Cina, Swedia, Korea Selatan, Republik Cheska dan Jepang.

Apa yang ditemukan dalam penelitian ini adalah bahwa orang-orang di negara-negara dengan tingkat ketidaksetaraan aktivitas yang lebih tinggi adalah 196% lebih mungkin mengalami obesitas daripada warga negara-negara dengan distribusi aktivitas fisik yang lebih setara. (Hsg)