Meutya Hafid Minta TNI Antisipasi Serangan Jelang HUT OPM

oleh
Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid (kiri). (Ist)
banner 300250

Jakarta, suarabali.com – Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid menyampaikan situasi keamanan di Papua saat ini berangsur-angsur kondusif, aktivitas masyarakat juga telah kembali normal. Namun, dia meminta aparat keamanan terus melakukan mitigasi ancaman serangan kelompok separatis agar kondusivitas di tanah Papua tetap terjaga, khususnya menjelang HUT Organisasi Papua Merdeka (OPM) yang diperingati setiap 1 Desember.

“Kalau dari paparan Panglima TNI, sekarang relatif gejolak sudah lebih aman, namun tetap perlu antisipasi terhadap kemungkinan ada peningkatan-peningkatan dinamika disana, sehingga saat ini sudah dilakukan antisipasi di lapangan,” kata Meutya usai memimpin Rapat Kerja Komisi I DPR RI dengan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto beserta jajaran di Gedung Nusantara, Senayan, Jakarta, Rabu (6/11/2019).

Meutya menambahkan, untuk mengecek situasi keamanan terkini pasca kerusuhan yang terjadi di beberapa daerah di Papua, Komisi I DPR RI menjadwalkan kunjungan kerja ke Papua dan Papua Barat pekan ini. “Besok kita akan ke Papua dan Papua Barat untuk melihat langsung kondisi terkini dan situasi keamanan terakhir,” tegas legislator Partai Golkar itu.

Sebelumnya, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dalam paparannya mengaku optimis keamanan di Papua dapat terkendali. Menurutnya, TNI telah menyiapkan langkah-langkah antisipasi adanya gejolak atau dinamika menjelang HUT OPM pada 1 Desember nanti. “Ya kita mitigasi agar tidak terjadi keributan dan tidak terjadi permasalahan di sana,” ujarnya.

Kendati demikian, Panglima TNI mengatakan Papua merupakan salah satu daerah yang diperkirakan rawan konflik dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020. Ia menuturkan, dari aspek penyelenggaraan, kontestasi, dan partisipasi, Papua dinilai berpotensi konflik karena isu SARA dan politik uang.

“Adapun daerah yang diperkirakan berpotensi konflik karena isu SARA, konflik horizontal dan politik uanh adalah wilayah Papua,” kata Hadi sembari memastikan TNI akan ikut terlibat dalam pengamanan tahapan Pilkada 2020. (*)