Menolak Selfie, Pasangan Turis Swiss Dipukuli Anggota Geng di India

oleh
banner 300250

India, suarabali.com – Pasangan Swiss telah diserang di Fatehpur Sikri, di sebuah monumen 44 km (27 mil) dari Taj Mahal, kata polisi India.

Sekelompok pria tiga atau empat, menyerang Quentin Jeremy Clerc dan Marie Droz setelah bertengkar pada hari Minggu di distrik Agra.

Media lokal melaporkan bahwa Clerc menderita tengkorak yang retak dan nona Droz mengalami patah tulang di tangannya. Mereka dirawat di rumah sakit di Delhi.

Rahul Srivastava, juru bicara kepala polisi Uttar Pradesh, mengatakan kepada BBC: “Tiga terdakwa sekarang telah ditangkap, tampaknya mereka masih di bawah umur, namun kami dapat mengkonfirmasi fakta ini hanya setelah penyelidikan lebih lanjut.”

Clerc mengatakan kepada surat kabar The Times of India bahwa argumen tersebut dimulai saat orang-orang mulai memotret mereka.

Laporan tersebut mengutip pernyataan polisi yang mengatakan bahwa mereka telah memaksa nona Droz untuk membuat selfie dengan geng ini, dan terus mengikuti mereka selama satu jam, sebelum menyerang mereka dengan tongkat.

Inspektur Polisi Agra, Amit Pathak, mengatakan bahwa pasangan tersebut telah melapor ke kantor polisi, dan dibawa ke rumah sakit untuk perawatan dari sana. Dia mengatakan bahwa mereka tidak ingin mengajukan laporan polisi, namun kasus kekerasan ini tetap ditindak lanjuti oleh polisi.

Menteri Luar Negeri India Sushma Swaraj pada hari Kamis meminta pemerintah di negara bagian Uttar Pradesh untuk membeberkan laporan mengenai kasus tersebut. (Hsg)