Malcom Young AC/DC Meninggal Dunia Usia 64 Tahun

oleh
banner 300250

Australia, suarabali.com – Gitaris legendaris Malcolm Young, yang turut mendirikan band cadas Australia bernama AC / DC dengan saudaranya Angus pada tahun 1973, telah meninggal pada usia 64 tahun.

Gitaris ritme riff-loving telah hidup dengan demensia selama tiga tahun terakhir, dengan penyakit yang memaksa pensiun dari band ini pada tahun 2014. Dia digantikan oleh keponakannya, Stevie, untuk tur terakhir band ini, mempromosikan album ‘Rock atau Payudara.’

“Hari ini dengan kesedihan yang mendalam, AC / DC harus mengumumkan kepergian Malcolm Young,” tulis band ini dalam sebuah pernyataan di Facebook. “Malcolm, bersama Angus, adalah pendiri dan pencipta AC / DC. Dengan dedikasi dan komitmen yang luar biasa, dia adalah kekuatan pendorong di belakang band ini.

“Sebagai gitaris, penulis lagu dan visioner dia adalah seorang perfeksionis dan pria yang unik. Dia selalu menempel pada senjatanya dan melakukan serta mengatakan dengan tepat apa yang dia inginkan. Dia sangat bangga dengan semua yang dia dambakan. Kesetiaannya kepada para penggemar tak tertandingi.”

Young lahir di Skotlandia namun pindah ke Australia bersama keluarganya pada tahun 1963. Di sanalah ia membentuk band dengan sesama saudara laki-lakinya, Angus, pada tahun 1973. Di belakang tur tanpa henti, AC / DC telah membangun fans fanatik dikalangan penggemar musik cadas Australia sebelum akhirnya mengguncang dunia musik rock.

Setelah kematian pendahulunya Bon Scott pada tahun 1980, band ini bangkit kembali dengan album mereka Back in Black, terjual sekitar 50 juta kopi.

Warisan mereka sebagai salah satu band rock paling populer dalam sejarah telah dipatri oleh lagu-lagu seperti ‘Highway to Hell’, ‘Back in Black,’ ‘You Shook Me All Night Long’, dan ‘Thunderstruck.’

“Sebagai saudaranya, sulit untuk mengungkapkan dengan kata-kata apa yang dia maksudkan kepada saya selama hidup saya, ikatan yang kami miliki unik dan sangat spesial, dia meninggalkan warisan besar yang akan hidup selamanya Malcolm,” Angus Young menulis di Facebook.

Kematiannya terjadi beberapa minggu setelah kakaknya, George, meninggal pada usia 70. Dia melepaskan satu istrinya O’Linda, dan dua anaknya. (Hsg)