Laporan Tahunan Facebook: Ada 60 Juta Akun Aspal Beredar Disana, Indonesia Juga Ada

oleh
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Laporan laba kuartalan FACEBOOK memiliki info yang mengejutkan: sebanyak 270 juta akun disana ternyata palsu. Hal ini mengkonfirmasikan untuk pertama kalinya akun hantu disana selama bertahun-tahun memiliki kemudahan di media sosial dan dapat digunakan untuk penipuan.

Angka tersebut terkubur dalam pengumuman pengguna terbaru perusahaan, yang terungkap kemudian seperti dilansir Business Insider.

Kira-kira dua sampai tiga persen dari seluruh pengguna aktif Facebook 2,1 miliar per bulan pada kuartal ketiga tahun 2017 dianggap sebagai akun hantu atau “pengguna yang salah klasifikasi dan tidak diinginkan”.

Tingkat suku presentase tersebut dikatakan oleh perusahaan akan lebih tinggi dari satu persen yang diperkirakan kembali pada bulan Juli tahun ini.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa 10 persen dari semua akun adalah duplikat dari “manusia asli”, secara signifikan lebih tinggi dari enam persen yang dikatakan pada kuartal kedua. Angka 10 persen itu mungkin terlihat tidak signifikan, namun sebenarnya mewakili 60 juta akun palsu yang digunakan oleh penipu di situs ini.

Menurut Telegraph, demografi profil palsu tersebut mencakup profil yang dibuat oleh bisnis – yang seharusnya malah menyiapkan halaman – dan juga situs yang dibuat untuk tujuan spamming aktivitas dan penipuan.

Berita tentang penyebaran akun akun palsu Facebook mendarat pada saat yang tidak tepat untuk platform tersebut. Perusahaan yang didirikan oleh Zuckerberg saat ini terlibat dalam penyelidikan federal mengenai seberapa besar pengaruh yang terjadi pada pemilihan presiden AS baru-baru ini sebagai akibat manipulasi di situs medsos tersebut dan umpan beritanya oleh entitas Rusia.

Indikasi itu bisa mengarah pada peraturan ketat jaringan sosial, sebuah praktik yang sudah menyebar di luar AS dan menyebar di berbagai negara di Asia.

Facebook juga menghadapi tuduhan bahwa kurangnya penyaringan iklan mereka di seluruh platform telah mengakibatkan tidak hanya campur tangan asing dalam proses politik, namun juga menyebabkan kejadian buruk menimpa konsumen.

Pendiri dan CEO Mark Zuckerberg berulang kali mengulangi klaim bahwa perusahaan tersebut tidak memiliki kendali atas apa yang penggunanya lakukan, meskipun belakangan ini dia kembali bertanggung jawab atas hasil peristiwa politik tertentu.

Seorang akademisi pemasaran NYU, Scott Galloway, mengatakan kepada BI bahwa perusahaan menghindari tanggung jawabnya untuk memoderasi dan mengendalikan konten apa yang mengalir keluar masuk disana.

Alasan utama lonjakan jumlah rekening palsu yang tiba-tiba, menurut perusahaan, terletak pada alat yang digunakan perusahaan untuk mengidentifikasi akun palsu. Pada pengumumannya, Facebook mengatakan bahwa perusahaan telah memperbaiki data yang digunakan untuk menentukan akun palsu, yang menyebabkan meningkatnya akun palsu yang terlihat.

Negara-negara tertentu seperti Indonesia dan Vietnam – di mana media dikontrol disini ketat – memang mengalami “lonjakan episodik”. Tidak dijelaskan apa itu ‘lonjakan episodik’, apakah akun palsu akan naik jika misal dalam momen Pemilu atau Pilkada, atau hal lain. (Hsg)