KRI Bung Tomo-357 Kembali ke Surabaya Usai Tugas di Lebanon

oleh
KRI Bung Tomo-357 saat patroli bersama AL Jerman dibawah bendera PBB
banner 300250

Surabaya, suarabali.com – Satgas Maritim TNI Kontingen Garuda (Konga) XXVIII-I UNIFIL selaku pengawak KRI Bung Tomo-357 akhirnya tiba di Dermaga Madura Koarmatim Surabaya. Panglima Komando Armada RI Kawasan Timur, Laksamana Muda TNI Darwanto, S.H., M.A.P., didampingi Ketua Daerah Jalasenastri Armatim (KDJAT) Ny.Ina Darwanto menyambut kedatangan 107 Personil Satgas Maritim TNI KONGA XXVIII-I UNIFIL yang telah bertugas selama kurang lebih 1 (Satu) tahun dalam misi perdamaian dunia di Lebanon.

KRI Bung Tomo-357 sendiri bertugas di bawah bendera ‘Maritime Task Force (MTF) UNIFIL’ selama 2 (dua) tahun bersama kapal kapal perang dari Brazil, Jerman, Yunani, Turki dan Bangladesh. Ujung Surabaya. Senin, (06/11/2017).

Setibanya di Pangkalan, Komandan KRI TOM-357 Kolonel Laut (P) Heri Triwibowo melaporkan kedatangan Satgas Maritime Task Force ke-10 ini kepada Pangarmatim, dilanjutkan pengalungan bunga oleh KDJAT Ny.Ina Darwanto dan pertemuan kembali dengan sang istri dan kedua putranya.

Satgas Maritim TNI Konga XXVIII-I UNIFIL yang berjumlah 107 personel terbaik dari TNI AL yang terdiri dari 93 awak KRI, 7 Crew Heli, 1 Perwira Penerangan, 1 Perwira Intelijen, 1 Perwira Hukum, 1 Perwira Psikologi,1 Dokter, 1 Bintara Kopaska dan 1 Bintara Penyelam.

Sejak awal kiprahnya di MTF UNIFIL pada tanggal 27 Agustus 2016, Satgas Maritim ke-9 yang dikirim oleh TNI ini telah memberikan pengaruh yang sangat besar bagi stabilitas keamanan dan perdamaian di Lebanon dengan senantiasa menunjukkan disiplin, dedikasi dan profesionalisme sesuai kode etik pasukan perdamaian, Sumpah Prajurit, Sapta Marga dan Trisila TNI AL demi menjaga nama baik TNI AL,TNI, bangsa dan negara Republik Indonesia.

Pangarmatim saat menyampaikan sambutan di atas geladak KRI mengucapkan selamat datang dan selamat berkumpul kembali dengan keluarga.

“Sesuaikan aturan Dinas Dalam di Armatim, karena kalian satu tahun meninggalkan Armada dalam misi perdamaian dunia sebagai Satgas MTF XXVIII-I / UNIFIL. Kalian berhasil melaksanakan tugas mulia selama mengemban misi di Lebanon. “Saya harapkan kalian kembali dalam keadaan sehat walafiat, penilaian PBB kepada kru kita semua baik, artinya Indonesia mendapatkan apresiasi atas tugas yang dilaksanakan sesuai aturan patuh pada hukum yang berlaku. Semoga disiplin kalian harus tetap dijaga setelah kembali ke Armatim, patuhi semua aturan yang ada di Pangkalan. Sekali lagi selamat bertemu dengan keluarga manfaatkan waktu dengan hal yang positif selamat bergabung kembali dengan Koarmatim”, tegasnya. (Puspen TNI)