Korsel: Tujuan kami bukan perang

oleh
Menteri Pertahanan Song Young-moo dan rekannya dari Menhan AS James Mattis/ Yonhap
banner 300250

Korea Selatan, reportasenews.com – Kepala pertahanan Korea Selatan, Song Young-moo, dan AS pada hari Jumat menyatakan komitmen mereka terhadap solusi diplomatik untuk menyelesaikan kebuntuan masalah nuklir dengan Korea Utara, dengan mengatakan bahwa tujuan mereka adalah untuk mencapai perlucutan senjata nuklir penuh di Utara, bukan untuk mengejar perang lain di Semenanjung Korea.

Selama kunjungan mereka ke Zona Demiliterisasi (DMZ) yang membagi dua Korea, Menteri Pertahanan Song Young-moo dan rekannya dari AS James Mattis mendesak Korea Utara untuk menunda provokasi yang tidak perlu dan segera kembali ke meja perundingan denuklirisasi.

“Sebagai Sekretaris Negara AS (Rex) Tillerson telah menjelaskan, tujuan kami bukanlah perang, melainkan denuklirisasi Korea yang lebih lengkap, dapat diverifikasi dan tidak dapat diubah,” Mattis mengatakan dalam konferensi pers di desa gencatan senjata Panmunjom di dalam DMZ .

Kunjungan mereka ke zona penyangga yang diperketat terjadi ditengah meningkatnya ketegangan di semenanjung tersebut, dengan Korea Utara yang memberikan ancamannya dengan menguji bom hidrogen di atas Samudra Pasifik dan kelompok armada tempur kapal induk AS di perairan dekat Korea Selatan.

Mengacu pertemuan terakhir mereka untuk Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN di Filipina, Mattis mengatakan bahwa kepala pertahanan sekutu membuat “komitmen timbal balik” yang jelas untuk solusi diplomatik untuk menangani perilaku “nakal” Korea Utara.

Saat mengirim peringatan kuat terhadap ambisi nuklir Korea Utara, Menteri Pertahanan Korea Selatan Song mendesak Korea Utara untuk menerima usulan Seoul untuk melanjutkan sebuah pembicaraan antar-Korea yang bertujuan untuk melakukan denuklirisasi di Korea Utara.

“Senjata nuklir dan rudal Korea Utara adalah sesuatu yang tidak akan pernah mereka gunakan. Jika Korea Utara menggunakannya, saya dapat menjamin bahwa kemampuan gabungan gabungan Korea Selatan dan AS akan memberikan pembalasan. ”

Menjadikan kunjungan keduanya sebagai kepala Pentagon ke Korea Selatan menjelang kunjungan Presiden Trump yang dijadwalkan ke Seoul pada 7 November, Mattis juga bertemu dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in sebelum menghadiri Rapat Konsultasi Keamanan tahunan pada hari Sabtu.

Dalam pertemuan di kantor presiden Cheong Wa Dae, Moon meminta Mattis untuk mendukung komitmen AS untuk memperluas penyebaran aset strategis di sini, yang menggambarkannya sebagai pencegahan “kuat dan substansial” terhadap ancaman nuklir dan rudal Korea Utara.

Moon dan rekannya dari AS Donald Trump pada bulan September sepakat untuk memperluas pengerahan aset strategis AS dan memperkuat kemampuan pertahanan sekutu dengan membiarkan Seoul memperoleh aset militer AS yang canggih dan mengembangkan peralatan canggihnya sendiri.

“Penyebaran aset strategis AS berfungsi sebagai pencegahan yang kuat dan substansial terhadap provokasi Korea Utara,” kata Moon. “Saya ingin memberikan apresiasi saya bahwa upaya semacam itu memberi harapan besar bagi masyarakat kita yang peduli dengan kondisi keamanan kita.”

Menggambarkan aliansi Korea Selatan-AS sebagai dibangun berdasarkan “saling percaya” dan ditempa melalui peperangan selama Perang Korea, Mattis mengulangi komitmen keamanan Washington dan berjanji untuk mempertahankan Seoul melawan ambisi nuklir Korea Utara yang terus-menerus. (Hsg)