Korsel Tingkatkan Kekuatan Hulu Ledak Rudalnya Untuk Melawan Korut

oleh
Kim JOng Un,Korut saat melakukan inspeksi bom hidrogen sebelum diledakan
banner 300250

Korea Selatan, suarabali.com – Sebulan setelah Presiden A.S. Donald Trump berjanji untuk menghapus batasan kekuatan daya ledak rudal milik Korea Selatan, maka keputusan ini tentu membuka jalan bagi Korsel untukmeningkatkan kemampuan daya ledak roketnya lebih “gila-gilaan” dari sebelumnya.

Bulan lalu, Presiden Trump dan Korea Selatan Moon Jae-in sepakat bahwa persenjataan militer Seoul harus diperkuat untuk melengkapi negara tersebut agar dapat mengatasi ancaman terus-menerus dari Korea Utara yang dipimpin Kim Jong Un – sekarang negara tersebut memiliki sebuah rencana.

Trump dilaporkan setuju untuk merevisi kesepakatan militer yang membatasi ukuran rudal Seoul dan memberikan “persetujuan konseptual” pembelian peralatan militer Amerika senilai miliaran dolar.

Pada hari Jumat, tentara Korea Selatan mengatakan bahwa mereka ingin membangun ‘rudal monster’ baru yang mampu menghapus total instalasi militer dan pusat politik Korea Utara jika terjadi perang habis-habisan di antara tetangga yang berperang.

Keputusan tersebut telah diumumkan pada saat ketegangan di Semenanjung Korea meningkat secara signifikan.

Pada akhir hari Kamis, tentara Korea Selatan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rudal permukaan-ke-permukaan ‘Hyunmoo IV’, yang dijuluki ‘Frankenmissile’ oleh media Korea Selatan, akan digunakan dengan kombinasi dengan rudal permukaan-ke-permukaan lainnya dan kelas menengah Hyunmoo.

Militer dilaporkan mengatakan dalam sebuah laporan kepada anggota parlemen, “Kami akan menggunakan ketiga jenis rudal tersebut sebagai serangan rudal pertama dari serangan roket tersebut dan memusatkan mereka pada tahap awal perang untuk menghancurkan unit artileri jarak jauh Korea Utara dan rudal balistik. ”

Kantor Berita Yonhap, Korea Selatan, mengatakan bahwa rencana serangan tiga lapis tersebut akan menampilkan rudal permukaan-permukaan pertama KTSMM-1 untuk “menyerang terowongan musuh dengan meriamkuat howitzer 170 mm dan 240 mm. , serta serangan bertun memakai KTSMM-2 melawan fasilitas rudal SCUD Korea Utara dan peluncur roket 300 mm.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa tentara akan melepaskan rudal balistik Hyunmoo II dan rudal jelajah Hyunmoo III untuk memusnahkan senjata nuklir Korea Utara.

Ditambahkan bahwa untuk mewujudkan tahap ketiga dari rencana tersebut, sebuah serangan Hyunmoo IV yang dirancang untuk secara langsung menghancurkan kepemimpinan politik Korea Utara, AS harus secara resmi melepaskan jarak 800 kilometer dan batas muatan 500 kilogram pada rudal balistik Korea Selatan berdasarkan sebuah kesepakatan tahun 2012

Tahun ini, Korea Utara telah melepaskan serangkaian rudal dan juga telah melakukan uji coba bom nuklir keenam dan paling kuat sejauh ini.

Mengingat potensi nuklir Pyongyang yang sedang berkembang, Washington dan Seoul telah mencapai kesepakatan de facto untuk menghapus batas muatan rudal ini karena Trump ingin meningkatkan tekanan pada lawannya di Korea Utara, Kim Jong Un.

Sejauh ini, Korea Utara tidak terpengaruh oleh sanksi PBB dan Kim Jong Un telah mengawasi kemajuan besar dalam kemampuan militer negaranya sejak mengambil alih pada tahun 2011, membuat negara yang terpolarisasi tersebut menjadi sasaran yang sulit bagi pasukan yang lebih maju.

Trump, sejak menjadi komandan baru Amerika pada awal tahun ini, telah menanggapi dengan memperluas kehadiran militer AS di Asia Pasifik dan melakukan latihan militer reguler dengan sekutu Korea Selatan dan Jepang. (Hsg)