Jurnalis AS Diancam Penjara Karena Hina Presiden Zimbabwe

oleh
banner 300250

Zimbabwe, suarabali.com – Wartawan AS, 25 tahun, dilemparkan ke penjara dan dihadapkan tuntutan 20 tahun dibui karena mencemooh Presiden Zimbabwe, Mugabe.

Seorang wanita Amerika terancam penjara di Zimbabwe karena polisi mengatakan bahwa perempuan ini berada di belakang sebuah akun Twitter yang mengolok-olok presiden negara tersebut. Lucunya, saat perempuan ini ditangkap, akun Twitter itu masih tetap dijalankan oleh seseorang yang terus menghina Presiden Mugabe.

Martha O’Donovan, ditangkap di rumahnya di Harare, Zimbabwe, oleh polisi yang menuduhnya berada di balik sebuah tweet yang diposting oleh pengguna Twitter pada tanggal 11 Oktober.

Tweet itu isinya hanya mengolok-olok presiden Mugabe, 93, disebut sebagai seorang pria ‘egois dan sakit’ dan menyarankan agar dia mengandalkan kateter untuk penyumbatan kencing.

Polisi mengklaim mereka menelusuri alamat IP-nya ke rumahnya dan mereka mengatakan bahwa dia berada di balik keseluruhan akun meskipun kenyataannya akun itu masih aktif bahkan setelah perempuan ini dilempar ke dalam penjara. Jadi ada orang lain yang mengisi akun itu.

“LOL mereka mengira dia adalah aku,” kata salah satu tweet dari akun itu. Akun ini mengejek polisi karena salah tangkap.

O’Donovan adalah produser jaringan satire TV ‘Serbia Magamba’ dan telah mempelajari hak asasi manusia di seluruh Afrika selama bertahun-tahun.

Dia kemungkinan ditahan di salah satu dari dua penjara yang terkenal dinegara ini yakni, Chikurubi atau Harare Central. Perwakilannya belum memastikan siapa tapi mereka berencana pergi ke pengadilan tinggi pada hari Senin untuk mengajukan banding atas pemenjaraannya.

Pihak berwenang di Zimbabwe mengatakan bahwa mereka menelusuri alamat IP dari pos 11 Oktober ke rumah O’Donovan dan mereka yakin dia berada di belakangnya.

Dia sekarang dituduh telah merusak atau menghina presiden dan mungkin menghadapi tuntutan tambahan untuk mencoba menggulingkan pemerintah.

Seorang hakim menolak mosi pengacaranya untuk membuang surat perintah penangkapan pada hari Sabtu dan dia ditahan dalam tahanan sampai tanggal 15 November ketika dia akan kembali ke pengadilan untuk mendapatkan pemeriksaan jaminan.

O’Donovan, lulusan NYU, dia berada di Zimbabwe untuk tahun terakhir bekerja untuk jaringan TV lokal Magamba.

Dia pergi ke Afrika pada tahun 2013 untuk mengajar anak muda setempat bagaimana menjadi wartawan radio sebagai bagian dari persekutuan NYU tentang hak asasi manusia di Zambia, Zimbabwe dan Afrika Selatan.

Magamba TV, yang sekarang dia bekerja sebagai produser, menggambarkan dirinya sebagai rumah ‘sensasi komedi satir’.

Ketika berita tentang penangkapannya muncul pada hari Jumat, sebuah kampanye media sosial #FreeMartha meminta agar pembebasannya telah menjadi viral.

Keluarga wanita di kampung halamannya di Martinsville, New Jersey, belum mengomentari penangkapannya.

Surat perintah penangkapannya menyatakan bahwa pada tanggal 11 Oktober, karena kicauan di Twitter mengatakan: ‘Kami dipimpin oleh orang yang sakit dan egois’.

Mereka juga mengatakan bahwa dia ‘mendirikan’ Magamba – jaringan tempat dia bekerja – dan menuduh bahwa dia mungkin mencoba ‘menggulingkan’ pemerintah melalui pekerjaannya untuk itu.

Magamba didirikan pada tahun 2007, saat berusia 15 tahun, oleh Kamerad Fatso & Outspoken, dua seniman pria dan hip hop di Afrika.

Polisi mengatakan bahwa dia juga meretweet salah satu tweet @ matigary di akun Twitter Magamba yang menyebut Mugabe sebagai ‘goblin’. (Hsg)