Jack Ma: Pekerjaan di Manufaktur Akan Runtuh, Pendidikan Kita Tidak Siap

oleh
Jack Ma percaya kecerdasan buatan dan robot akan menggantikan pekerjaan manusia esok
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Jack Ma tahu kecerdasan buatan akan mengubah dunia. Pendiri dan ketua Alibaba tidak berpikir kita harus takut. Tapi menurutnya kita harus bersiap menghadapi gangguan besar pada pasar kerja.

“Dalam 200 tahun terakhir, manufaktur telah membawa pekerjaan, tapi hari ini – karena kecerdasan buatan, munculnya robot – manufaktur bukan lagi mesin utama untuk menciptakan lapangan kerja,” kata Ma pada Rabu dalam sebuah pidato di ‘Forum Bisnis Global Bloomberg’ di Kota New York.

Ke depannya, Ma mengatakan bahwa dia yakin industri jasa akan menjadi mesin penciptaan pekerjaan terbesar.

Sikap Ma sangat berbeda dengan visi ekonomi yang dianut Presiden Donald Trump, yang mengkampanyekan agenda populis “Amerika First” dan berulang kali membuat janji untuk memulihkan pekerjaan manufaktur A.S..

“Berbicara tentang manufaktur, kita seharusnya tidak berbicara Made in China, Made in America,” kata Ma. “Ini akan menjadi ‘Made in Internet’.”

Tapi Ma melihat hambatan utama: Dia tidak percaya bahwa pendekatan dunia saat ini terhadap pendidikan benar mempersiapkan pemuda masa kini untuk realitas pekerjaan di masa depan.

“Cara kita mengajar, akan membuat anak-anak kita (kehilangan) pekerjaan dalam 30 tahun ke depan,” katanya. Dia mencatat bahwa ketika sampai pada tugas seperti perhitungan, mesin akan selalu “berbuat lebih baik dari kerja manusia.”

Kunci untuk menjaga agar pekerja manusia relevan akan menekankan imajinasi, menurut Ma.

“Kita harus mengajari anak-anak kita untuk menjadi sangat, sangat inovatif, sangat kreatif,” katanya. “Dengan cara ini, kita bisa menciptakan lapangan kerja untuk anak-anak kita sendiri.”

Ketika menyangkut kecerdasan buatan, Ma menempatkan dirinya sebagai realis – tapi juga sebagai orang yang optimis.

“Teknologi baru ini akan menghancurkan banyak pekerjaan, tapi juga akan menciptakan banyak pekerjaan,” katanya. “Pertanyaannya adalah apakah kita siap dan apakah kita memenuhi syarat untuk pekerjaan baru ini?”

Sementara itu, tidak boleh ada kecemasan luas tentang perang antara manusia dan mesin, kata Ma. Komputer tidak akan pernah menguasai “kebijaksanaan” atau “cinta”, yang memberi manusia keuntungan abadi.

“Manusia harus memiliki rasa percaya diri,” katanya. “Manusia memiliki kebijaksanaan. Mesin tidak memiliki kebijaksanaan.”

Ini adalah pandangan berbeda dari kecerdasan buatan daripada yang dipromosikan oleh CEO Tesla Elon Musk. Awal bulan ini, Musk men-tweet bahwa dia yakin AI akan menyebabkan Perang Dunia III karena negara-negara bersaing memperebutkan teknologi.

Musk telah lama memperingatkan tentang risiko AI. Dia menandatangani sebuah surat pada bulan Agustus meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk melarang senjata otonom dan sekarang memimpin neuralink startup, yang bekerja untuk menghubungkan otak manusia ke komputer.

Musk memperkirakan bahwa karena tidak ada yang mengindahkan peringatannya tentang AI, dia mungkin juga mengembangkan teknologinya dengan cara yang akan menguntungkan masyarakat.

Pemahaman Ma tentang masa depan – terutama masa depan konflik manusia – memberikan sedikit harapan lagi.

“Saya optimis – positif – untuk masa depan teknologinya,” katanya. “Tapi kita juga harus sangat, sangat berhati-hati. Revolusi teknologi yang pertama menyebabkan Perang Dunia I. Revolusi teknologi kedua menyebabkan Perang Dunia II Sekarang kita berada dalam revolusi teknologi ketiga Perang Dunia III harus melawan kemiskinan, penyakit dan polusi lingkungan.” (Hsg)