Irjen Pol. Hamidin Sebut Sulsel Salah Satu Sumber Terorisme

oleh
Kapolda Sulawesi Selatan Irjen Pol. Hamidin. (Ist)
banner 300250

Ujungpandang, suarabali.com – Kapolda Sulawesi Selatan Irjen Pol. Hamidin merasa tak asal bicara perihal Sulawesi Selatan sebagai salah satu sumber terorisme. Pernyataan yang dia sampaikan ke masyarakat itu sudah mengacu pada data dan fakta yang terjadi.

Mantan perwira tinggi (Pati) Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) ini menyebut, pada tahun 2018 ada 13 terduga teroris yang diamankan di Sulawesi Selatan. Jumlah tersebut menjadi jumlah penangkapan teroris terbanyak se-Indonesia.

“Ada 13 orang terduga teroris yang ditangkap di Sulsel dan saat ini ditahan di Rutan dan Lapas Makassar. Jadi, penangkapan terbanyak di negeri ini tahun lalu,” ujarnya, Rabu (30/1/2019).

Sewaktu Hamidin menjabat Kapolres di Sulawesi Selatan, juga terjadi sejumlah peristiwa pengeboman. Beberapa di antaranya seperti bom McDonald di Mall Ratu Indah, bom di Showroom Haji Kalla, dan bom Cafe Sampodo di Palopo.

“Saat terjadi pengeboman di McDonald Mall Ratu Indah dan Showroom Haji Kalla, saya menjabat Kapolres Bantaeng,” ucapnya.

“Saat pengeboman Café Sampodo, saya jadi Kapolres Luwu Utara. Semuanya saya ikuti perkembangan kasusnya, mulai dari olah TKP hingga ke tahap penyelidikan,” imbuhnya sembari mengingatkan rumah mantan Gubernur Sulsel, Syahrul Yasin Limpo, juga pernah dilempari benda diduga bom pipa meski urung meledak.

Menurut Hamidin, monitoring yang dia lakukan terhadap sejumlah kasus di Sulsel tak berhenti saat dia masuk ke BNPT. Bahkan, beberapa kali dia melakukan penyelidikan hingga masuk ke Lapas Makasar dalam program pencegahan tanpa diketahui publik.

“Saat menjadi Deputi Kerjasama Internasional tahun 2018, ketika HUT Luwu Utara, saya diundang Bupati Lutra untuk berbicara di depan lebih dari 1.000 orang masyarakat dalam konteks program pencegahan terorisme,” kata Hamidin.

“Selain masyarakat, ketika itu pemaparan saya juga dihadiri sejumlah mantan narapidana teroris (napiter) yang sudah jadi mitra BNPT dan masuk dalam program soft approach BNPT,” lanjutnya.

Berkaca dari sejumlah peristiwa yang terjadi itu, sejak ditunjuk sebagai Kapolda Sulawesi Selatan, Hamidin mengaku langsung fokus terpikir untuk mencegah terorisme tak terulang lagi di Sulawesi Selatan.

Oleh sebab itu, dia mengajak para akademisi dan cendekiawan untuk bersama-sama memecahkan persoalan dalam pencegahan terorisme untuk diprioritaskan. “Teroris adalah musuh bersama. Penanganan dan penyelesaiannya harus dilakukan secara proporsional dan profesional,” tandas jenderal bintang dua jebolan Akpol 1987 ini. (Bem/Sir)