Hanya 1 % Wanita Cina Pakai Tampoon, P & G Ingin Mengubahnya

oleh
banner 300250

Cina, suarabali.com – Procter & Gamble menggunakan acara belanja online Single Day di Cina untuk menjual produk kebersihan bagi wanita Cina yang jarang mereka beli yakni: tampon.

Hanya 1 persen wanita Cina menggunakan pembalut alternatif ini untuk bantalan menstruasi, dibandingkan dengan sekitar 60 persen di AS, menurut Tampax, yang menemukannya pada tahun 1933.

Potensi penjualan tersebut mendorong merek Tampoy P & G untuk meluncurkan tampon bermerek khusus Cina selama liburan belanja online senilai $ 17 miliar ($ 22,2 miliar) yang dijalankan oleh raksasa e-commerce Alibaba pada 11 November.

Produk pembalut menstruasi mewakili industri senilai US $ 35,4 miliar di seluruh dunia. Penjualan diperkirakan mencapai US $ 40 miliar secara global dalam tiga tahun ke depan, menurut Analis Industri Global.

Target besar bagi pengecer AS yang ingin menjangkau konsumen Cina. Pada 2016, 37 persen dari total pembeli mencari merek atau merchant internasional – dengan Amerika Serikat merupakan penjual barang impor teratas, menurut Alibaba. Citigroup memperkirakan penjualan bisa naik setinggi US $ 24 miliar tahun ini.

Terbuka bicara soal menstruasi masih dianggap tabu dalam masyarakat Cina, di mana wanita cenderung menggunakan bahasa halus seperti “saya mendapatkan kunjungan dari bibiku” untuk menggambarkan sedang kondisi mens.

Tampax menggunakan Singles Day sebagai tes, menjual 5000 alat Tampax sebagai pre-sales menjelang hari yang sebenarnya. Jenis penjualan ini mirip penjualan pra-Black Friday di AS.

Tahun ini Tampax akan keluar selama Single Day, mendorong iklan dan materi pemasaran online dimaksudkan untuk secara khusus menarik perhatian wanita Cina muda yang mungkin lebih terbuka terhadap gagasan baru dan kurang terikat oleh kendala sosial yang lebih tua.

Tujuannya di Cina adalah untuk “memungkinkan wanita Cina mendapatkan kebebasan selama periode menstruasi mereka”, kata Hong Zhang, manajer hubungan eksternal untuk perawatan feminin bagi Tampax Cina.

“Kami ingin mereka merasa bahwa pada hari-hari itu, tidak ada batasan dalam kehidupan sehari-hari mereka. Jika mereka ingin mendapatkan glammed up, jika mereka ingin melakukan latihan fisik, mendaki, atau bahkan pergi berenang di lautan – dengan tampon, mereka bisa melakukan semuanya. ”

Alibaba meningkatkan kemampuannya untuk P & G menggunakan platformnya yang kuat untuk mencapai 1,3 miliar orang di Cina.

Tidak seperti Amazon, Alibaba memiliki ekosistem situs yang kompleks, termasuk Tabao seperti eBay; TMall, dimana merek menjual langsung ke konsumen; dan situs bisnis-ke-bisnis Alibaba.com. Alibaba juga memiliki AliPay, yang digunakan oleh 520 juta orang China sebagai sistem pembayaran online.

Di Australia dan Amerika Serikat, pasar kebersihan wanita bergerak melampaui tampon. Wanita yang semakin muda memilih apa yang mereka rasakan lebih alami dan pilihan ramah lingkungan, seringkali dibuat oleh wanita.

Ini bisa berkisar dari pakaian dalam yang dapat digunakan kembali hingga cangkir haid lateks alami, tampon spons yang dapat digunakan kembali, bantalan kain yang bisa dicuci dan bantalan sanitasi kain buatan sendiri. (Hsg)