Gubernur Bali Suruh Pulang Wisatawan yang Tak Ikut Nyepi

oleh
Gubernur Bali Made Mangku Pastika saat memberi keterangan pelaksanaan Hari Raya Nyepi di Bali.
banner 300250

Denpasar, suarabali.com – Gubernur Bali Made Mangku Pastika secara tegas meminta wisatawan yang mengikuti paket Nyepi di Bali untuk ikut Nyepi bersama umat Hindu di Bali. Gubernur Pastika menyampaikan halnitu saat bertemu para awak media di kantor Gubernur Bali, Renon, Denpasar, Rabu (7/3/2018).

Menurut Pastika, banyak paket Nyepi yang ditawarkan hotel di Bali yang dibooking banyak wisatawan. Kalau mengikuti paket Nyepi atau datang ke Bali saat Nyepi, maka wisatawan diminta untuk ikut Nyepi.

“Wisatawan yang ke Bali saat Nyepi harus ikut Nyepi. Kalau tidak mau ikut Nyepi, suruh pulang saja. Mereka (wisatawan) ke Bali karena ada Nyepi, karena ada paket Nyepi. Kalau tidak mau Nyepi ya, lebih baik suruh pulang saja,” ujarnya.

Menurut Pastika, bila wisatawan ke Bali saat Nyepi dan tidak mau ikut Nyepi lalu diminta pulang, maka industri hotel dan restoran di Bali tidak perlu khawatir akan mengalami kerugian.

“Kalau wisatawan pulang, biarkan hotel itu kosong selama 24 jam. Tamu yang tidak mau Nyepi lebih baik disuruh pulang,” ujarnya.

Hotel-hotel di Bali tidak perlu menyajikan hiburan dan makanan berlimpah bagi para tamunya di saat Nyepi. “Kalau mau ke Bali saat Nyepi, harus ikut Nyepi. Kalau tidak mau ikut Nyepi harus tegas pihak hotelnya. Bukan malah menyajikan kepada para tamu hiburan dan pesta pora,” ujarnya.

Hotel-hotel di Bali sudah banyak untung. Mereka mencari makan di Bali selama setahun penuh. Masa hanya satu hari Nyepi tidak bisa. Warga Bali harus tahu juga bahwa paket Nyepi yang murah meriah, yang untung itu pihak hotel.

Menurut Pastika, Bali ini full mistis magis yang diperoleh dari perilaku masyarakatnya, upacara keagamaannya, keyakinan Bali kepada Tuhan Sang Pencipta, lalu dimanifestasikan dalam perilaku keagamaan sehari-hari. Setiap jengkal tanah Bali diupacarai setiap hari. Itulah yang membuat taksu, radiasi spiritual Bali sangat kuat.

Pastika mengatakan para pelaku industri pariwisata dimBali tidak perlu khawatir akan mengalami kerugian kalau memulangkan wisatawan yang tidak ikut Nyepi. Justru sebaliknya, pada masa yang akan datang pesanan terhadap hotel saat Nyepi akan semakin banyak. (Ade/Sir)