E-Cigarette Picu Penyakit Paru-paru Mematikan Seperti Rokok Tembakau

oleh
banner 300250

Amerika, suarabali.com – E-Cigarette (E-Cigs, atau Vape), atau rokok elektronik dapat menyebabkan penyakit paru-paru sama seperti menghisap rokok dari produk tembakau, sebuah penelitian baru menyebutkan.

Laporan dari Universitas North Carolina Chapel Hill membandingkan sampel air liur dari perokok tembakau, perokok E-Cigs dan bukan perokok.

Periset menemukan bahwa perokok E-Cigs cenderung mengembangkan protein berbahaya yang terkait dengan penyakit paru-paru seperti COPD dan cystic fibrosis dan perangkat tersebut tidak lebih baik dibanding rokok tembakau seperti kata promonya.

Studi ini menambah bukti yang mengatakan bahwa E-Cigs mungkin bukan rokok alternatif yang dikalaim lebih sehat dari rokok tembakau.

Tahun lalu laporan Surgeon General mengklaim bahwa penggunaan e-cigarette atau vape di kalangan siswa SMA melonjak 900 persen dari tahun 2011 dan 2015. Pada tahun yang sama, FDA menyamakan rokok dengan produk tembakau yang dipantau oleh pemerintah.

Penelitian sebelumnya dari UCLA telah membuktikan bahwa e-cigarette dapat menyebabkan kerusakan seumur hidup pada hati seseorang, dan sebuah laporan dari West Virginia University juga menemukan bahwa satu embusan rokok dapat meningkatkan risiko terkena serangan jantung.

Untuk studi baru peneliti UNC mengamati 15 pengguna e-cigarette, 14 perokok, dan 15 orang bukan bukan perokok. Status merokok peserta dikonfirmasi dengan tes urine.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa rokok jenis E-Cigs atau vape memiliki peningkatan protein terkait neutrofil-ekstraseluler (NET) di saluran udara mereka. Protein bersih melawan patogen, namun tingkat kenaikannya dapat menyebabkan penyakit paru-paru inflamasi

Protein dikaitkan dengan COPD dan fibrosis kistik, yang keduanya menyulitkan pasien bernafas. Sesak napas ternyata sama mirip dengan akibat merokok tembakau.

Perokok e-cigarette juga telah meningkatkan level NET di luar paru-paru mereka, menurut penelitian tersebut. Hal ini dapat menyebabkan kematian sel pada jaringan yang melapisi organ dan pembuluh darah.

Penulis penelitian menghubungkan peningkatan ini dengan penyakit inflamasi seperti psoriasis, lupus dan vaskulitis, namun mereka mengatakan bahwa lebih banyak penelitian perlu dilakukan untuk mengkonfirmasi kaitan ini.

Selain itu, analisis tersebut mengatakan perokok e-cigarette memiliki peningkatan risiko menderita bronkitis, asma, bronkiektasis dan napas mengi.

Penulis studi Dr Mehmet Kesimer mengatakan: “Ada kebingungan tentang apakah e-cigarette” lebih aman “daripada rokok tembakau karena efek samping E-Cigs yang potensial baru mulai dipelajari.

“Hasil kami menunjukkan bahwa rokok E-Cigs sama buruknya dengan rokok tradisionil.”

Dia mengatakan: “Data kami menunjukkan bahwa e-cigarette memiliki jejak bahaya di paru-paru yang serupa dan unik, yang menantang konsep bahwa beralih dari rokok ke e-cigarette adalah alternatif yang lebih sehat.”

Tampaknya, jikamau sehat lebih baik stop semuanya. (Hsg)