Desainer Samuel Wattimena Promosikan Kain Tenun Khas Bima

oleh
Desainer Samuel Wattimena dan model yang mengenakan busana berbahan kain tenun lokal khas Bima. (Ist)
banner 300250

Bima, suarabali.com – Kementerian Pariwisata (Kemenpar) menggandeng desainer ternama Samuel Wattimena untuk mengangkat dan mempromosikan kain tenun khas Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB). Upaya mempromosikan kain tenun lokal ini dilakukan melalui Festival Lawata yang digelar di Kota Bima pada 6-8 April 2019.

Pada kesempatan itu, desainer Samuel Wattimena memamerkan hasil karya busana muslim yang dibawakan oleh lima model ibu kota berbahan dasar tenun Bima.

“Gaya ini bisa menjadi alternatif dalam berhijab dengan bahan dasar tenun Bima. Sehingga, para desainer muda memiliki inspirasi untuk mengolah tenun menjadi sesuatu yang memiliki nilai lebih,” kata Samuel Wattimena.

Samuel menjelaskan, kain tenun Bima memiliki ciri khas dari proses menenun sendiri. Prosesnya seperti disungkit, sehingga menimbulkan efek di permukaan kain yang dihias. Tetapi belakangnya tidak tembus.

“Gaya berbusana di Kota Bima memadupadankan dengan bahan tafetta yang diproses kembali dengan teknik crinkle. Warna kain tenun Bima juga _eye catching_ memadupadankan warna komplimenter dan warna primer sesuai budaya di sini cenderung menyukai warna terang,” katanya.

Samuel juga berharap, dengan adanya Festival Lawata ini bisa menginspirasi dan memacau para penenun setempat agar memanfaatkan tenun untuk kegunaan lainnya. Jadi tidak hanya untuk fashion saja, tetapi juga untuk tas dan barang-barang kesenian lainnya. Selain mencermati kecenderungan tren saat ini.

“Ini tantangan tersendiri bagi pemerintah, untuk mengubah pola pikir masyarakat bahwa tenun bisa menjadi lahan wirausaha yang ternyata sangat menguntungkan dan berpotensi meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Kota Bima,” ujarnya.

Pada kesempatan yang sama, Kabid Pemasaran Area II Regional III di Deputi Bidang Pemasaran I Kemenpar, Hendry Noviardi menambahkan, komitmen pemerintah pusat untuk mempopulerkan tenun Bima ini diharapkan mampu mengubah paradigma dan pola pikir masyarakat di wilayah itu.

“Sejatinya kain tenun Bima, memiliki nilai ekonomi tinggi yang dapat dipasarkan hingga ke pasar nasional karena nilai estetikanya yang tinggi dan semakin langka. Terlebih jika tenun tersebut dijadikan bahan baku bagi desainer fashion ternama,” pungkasnya. (*)