Bocah Hong Kong 12 Tahun Dengan 100 Penghargaan Lukisan Internasional

oleh
Kenny Lau/ HKBlogger
banner 300250

Hongkong, suarabali.com – Kenny Lau, yang baru-baru ini menempati posisi pertama dalam sebuah kompetisi di Portugal, dia meraih medali pertamanya dalam seni lukis di usia empat tahun.

Pada Art Expo 2017 di Hong Kong, yang berlangsung dari tanggal 6 sampai 9 Oktober, Lau menjual 30 karyanya dengan harga mulai dari HK $ 3.000 sampai HK $ 8.000.

Dikelilingi oleh pot cat di studio seni orangtuanya yang cerah di distrik sibuk Yordania, Kenny Lau terlihat seperti anak laki-laki berusia 12 tahun lainnya dengan jeans dan kaos merah.

Namun, artis muda tersebut telah memenangkan hampir 100 penghargaan lukis internasional sejak mendapatkan medali pertamanya di sebuah kompetisi di Republik Ceko – pada usia empat tahun – untuk sebuah gambar seekor harimau di hutan.

Pekan lalu, ia membawa pulang hadiah pertama pada Pertemuan Internasional Seni Remaja ke 18 di Evora, Portugal selatan; Seminggu sebelumnya, dia adalah individu termuda dan terlaris dari 100 seniman baru di Art Next Expo yang diadakan di pusat perbelanjaan PMQ di Hong Kong.

“Saya suka seni karena itu hobi saya,” kata Lau. “Anda hanya merasa tertekan jika seseorang memaksa Anda melakukan sesuatu, tapi saya sangat mencintainya dari hati saya, jadi itu tidak memberi saya tekanan.”

Lau melukis sekitar setengah jam setiap hari, setelah menyelesaikan pekerjaan rumahnya, dan dalam waktu luang dia asik menggoreskan kuasnya. Dia terus-menerus menyeimbangkan kehidupan seorang anak sekolah biasa dengan artis muda jet-jet yang menghadiri kompetisi di seluruh dunia, bersama orang tua di belakangnya.

Sekolahnya, Diocesan Boys’s School di Mong Kok, mengiriminya pekerjaan rumah dan bahan tambahan untuk membantunya mengejar saat dia pergi. Meski bisa menantang dengan beberapa topik, kata Lau, ia berhasil mendapatkan bantuan dari teman sekelasnya, yang memperlakukannya “sebagai teman biasa”.

Lukisan harimau mengganjarnya sebagai pemenang pertama diusia 4 tahun

Lahir dan dibesarkan di Hong Kong oleh orang tua yang sama-sama seniman, Lau senantiasa dikelilingi oleh lukisan.

“Ketika saya masih kecil, ibu dan ayah saya tidak punya banyak waktu untuk merawat saya, jadi mereka meletakkan tempat tidur bayi di sebuah ruangan studio yang sangat kecil,” jelasnya. “Saya mungkin berusia dua atau tiga tahun, jadi saya selalu berjalan mengelilingi studio dan melihat-lihat lukisan orang lain, perlahan menyerap apa yang diajarkan ayah saya kepada para siswa.”

Pengaruh harian ini, dikombinasikan dengan “campuran budaya dan atmosfir kota” di Hong Kong, adalah apa yang dia katakan menginspirasinya untuk mulai melukis pada usia tiga tahun.

Lau mengatakan bahwa gaya, teknik dan subjek lukisannya berubah seiring bertambahnya usia.

Ketika dia masih muda, dia suka melukis binatang karena mereka “menarik dan lucu”, tapi sekarang dia lebih memilih pemandangan dan pemandangan kota untuk “menangkap pemandangan dan atmosfir yang indah dari tempat yang berbeda” melalui lukisan sketsa dan lukisan cat air di lokasi.

Lau memiliki koleksi lukisan cat air dari kunjungannya ke Venesia di Italia, Sydney di Australia, dan Prancis, yang menurutnya butuh waktu sekitar dua setengah jam untuk menyelesaikannya. Tempat favoritnya untuk melukis adalah Barcelona, ​​Spanyol, katanya, karena memiliki obyek beragam “laut, bangunan dan gunung” untuk ditangkap.

Saat berada di rumah di Hong Kong, tempat favorit Lau untuk melukis adalah pinggir laut dan pasar di Sai Kung, tempat keluarganya tinggal.

Lau selalu membawa buku sketsa atau cat air saat bepergian untuk membantunya “menangkap momen hidup saya dan mengungkapkan perasaan saya, dan berbagi pesan untuk disampaikan ke dunia luar sehingga mereka bisa tahu lebih banyak tentang saya”, jelasnya. Lukisan bertema untuk kompetisi adalah “lebih banyak tentang kreativitas”, katanya, namun potongan di tempatnya adalah tentang “menangkap pemandangan”.

Meski sukses awal, artis muda tersebut belum memutuskan apakah akan menjual lukisan untuk seumur hidup.

“Art adalah hobi saya,” katanya. “Ini mungkin bukan karir masa depan saya, tapi saya ingin karir saya berhubungan dengan seni.” (Hsg)