Bangkitnya Robot Menggusur Pekerjaan Manusia Diseluruh Dunia

oleh
Otomatisasi kasir di supermall menggantikan tugas manusia akibat kemajuan jaman/ Retail Week
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Presiden Trump menggambarkan Meksiko, Cina dan perdagangan global sebagai ancaman terbesar bagi pekerjaan manufaktur Amerika.

“Ini merupakan kesepakatan sepihak dari awal NAFTA dengan sejumlah besar pekerjaan dan perusahaan hilang,” Trump mengatakan di Twitter.

Pendahulunya juga menawarkan peringatan kepada pekerja Amerika, dengan jenis yang berbeda.
“Gelombang dislokasi ekonomi berikutnya tidak akan datang dari luar negeri, ini akan datang dari otomatisasi tanpa henti yang membuat banyak pekerjaan kelas menengah akan tergusur,” kata Presiden Obama dalam pidato perpisahannya.

Penelitian mendukung klaim Obama. Jauh lebih banyak pekerjaan yang hilang akibat otomatisasi memakai robot. Teknologi robot menghasilkan pekerjaan lebih cepat, lebih baik, dan tanpa gaji.

Yang pasti, Amerika telah kehilangan banyak pekerjaan, namun robot mengancam lebih banyak lagi pekerjaan perakitan tradisional. Ada hampir 5 juta lebih sedikit pekerjaan manufaktur hari ini masih tersisa dibanding di tahun 2000.

Sekitar 6 juta sampai 7,5 juta pekerjaan yang saat ini ada di Amerika Serikat berisiko digantikan oleh robot dalam 10 tahun ke depan.

Profesor MIT, David Autor, mengatakan bahwa perdagangan AS dengan Cina membunuh 985.000 pekerjaan manufaktur Amerika antara tahun 1999 dan 2011. Dan Robert Scott, seorang ekonom di Economic Policy Institute, memperkirakan bahwa perdagangan dengan Meksiko menghabiskan sekitar 800.000 pekerjaan A.S. antara tahun 1997 dan 2013.

Satu studi oleh dua profesor Ball State University menemukan bahwa antara tahun 2000 dan 2010, sekitar 87% dari kerugian pekerjaan manufaktur berasal dari pabrik menjadi lebih efisien. Kepala pengemudi lebih efisien di pabrik: otomasi dan teknologi yang lebih baik. 13% lainnya kehilangan pekerjaan adalah karena perdagangan.

Sederhananya, dibutuhkan lebih sedikit pekerja untuk membuat jumlah mobil yang sama seperti pada tahun 2000. Kenyataannya, karena industri ini telah kehilangan pekerja, nilai produksi manufaktur AS melayang mendekati titik tertinggi sepanjang masa.

Para ahli menekankan bahwa sangat sulit untuk menentukan berapa banyak otomatisasi pekerjaan yang diambil sebagian karena otomasi juga menciptakan lapangan kerja baru.

MIT profesor Daron Acemoglu menggunakan contoh ATM. Mereka melakukan pekerjaan yang pernah dilakukan teller bank.

“Ketika teller berhenti melakukan pengeluaran tunai, mereka menemukan pekerjaan yang lebih intensif,” kata Acemoglu.

Ini adalah transisi yang menantang jutaan pekerja pabrik. Kecepatan inovasi yang cepat berarti pekerja perakitan membutuhkan keterampilan kerja yang lebih tinggi, kata para ahli. Tantangan itu membuat mudah tertinggal.

Industri yang terkena dampak keras otomatisasi dan robot misalkan bisnis ritel.

Jumlah tenaga kerja ritel di AS mencapai 16 juta pekerja. Robot-robot ini diprediksi akan dipasang untuk membuat layanan otomasi di kasir. Perubahan dari satu jenis pekerjaan ini saja diproyeksikan bakal memangkas jutaan lapangan kerja.

“Kasir dipandang sebagai salah satu pekerjaan yang paling mudah diotomasikan di dalam perekonomian,” tulis Cornerstone Capital Group dalam laporan risetnya mengenai hal ini.

Perubahan dari kasir manusia menjadi robot tersebut khususnya akan mempengaruhi para pekerja perempuan. Pasalnya, sekitar 73 persen kasir di AS adalah perempuan. (Hsg)