Asita Yakinkan Wisman Situasi Bali Aman

oleh
Brimob Polda Bali berjaga saat Misa di Gereja Katedral Denpasar, Minggu (13/5/2018). Pengamanan sejumlah Gereja di wilayah Bali diperketat pasca ledakan bom di tiga gereja di Surabaya. (Foto: Antaranews.com)
banner 300250

Denpasar, suarabali.com – Asosiasi Agen Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Bali meyakinkan kepada wisatawan mancanegara bahwa situasi di Pulau Dewata aman pascaledakan bom di sejumlah tempat di Surabaya, Jawa Timur, yang terjadi pada Minggu (13/5/2018) dan Senin (14/5/2018).

“Wisatawan harus diberikan informasi yang baik dan benar plus meyakinkan bahwa Bali jauh dari Surabaya,” kata Ketua Asita Bali Ketut Ardana seperti dikutip dari antaranews.com, Senin (14/5/2018).

Ardana yang baru tiba di Korea Selatan itu mengaku bahwa peristiwa peledakan bom bunuh diri di Surabaya itu belum berdampak terhadap pariwisata Bali.

Meski demikian, pihaknya harus mengantisipasi perkembangan terkini mengingat sejumlah mitra kerja di sejumlah negara, kata dia, mulai menanyakan situasi di Bali.

Menurut Ardana, pertanyaan dari mitra kerja tersebut merupakan hal yang wajar setelah para teroris melakukan peledakan bom di tiga gereja di kota pelabuhan di Jawa Timur itu.

Pihaknya juga menjelaskan bahwa aparat keamanan di Indonesia saat ini tengah bekerja untuk mengusut kasus itu termasuk melakukan pengamanan di sejumlah objek vital termasuk Bali.

Ardana mengharapkan agar aparat keamanan dan masyarakat meningkatkan kewaspadaan termasuk keamanan wilayah.

Pascapeledakan bom bunuh diri di tiga gereja secara beruntun di Surabaya, tercatat tiga negara mengeluarkan imbauan perjalanan ke Indonesia di antaranya Australia, Amerika Serikat dan Inggris.

Tiga negara itu mengeluarkan imbauan perjalanan atau “travel advice” level dua atau satu tingkat di atas normal dari empat level. (*/Sir)