AS Cabut Bantuan Kepada Militer Myanmar Akibat Krisis Rohingya

oleh
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Amerika Serikat telah mengumumkan pembatasan baru atas keterlibatan militer Myanmar mengenai kekerasan terhadap minoritas Muslim Rohingya di Negara Bagian Rakhine. Washington juga mempertimbangkan tindakan sanksi ekonomi terhadap mereka yang terlibat dalam kekejaman yang dilaporkan.

“Kami mengungkapkan keprihatinan kami yang paling dalam atas kejadian baru-baru ini di Negara Bagian Rakhine dan kekerasan yang traumatis dilakukan kepada Rohingya dan komunitas lainnya. Sangat penting bahwa setiap individu atau entitas yang bertanggung jawab atas kekejaman, termasuk aktor dan warga negara non-negara, bertanggung jawab”, sebut Juru Bicara Departemen Luar Negeri Heather Nauert.

Dalam pernyataan tersebut, dia juga menggariskan langkah-langkah yang akan diambil Washington dalam “mengejar akuntabilitas dan mengakhiri kekerasan.”

Secara khusus, AS akan menarik program bantuan militer untuk unit dan petugas Myanmar “yang terlibat dalam operasi di negara bagian Rakhine utara.” Tindakan tersebut akan menambah daftar sanksi Washington atas militer Myanmar dan embargonya yang sudah berlangsung lama terhadap semua penjualan peralatan militer.

Selain itu, Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa pihaknya telah menghentikan pertimbangan keringanan perjalanan untuk pejabat militer senior Myanmar dan menimbang sanksi ekonomi terhadap individu “terkait dengan kekejaman.”

Menurut Bloomberg, pernyataan ini merupakan salah satu sinyal pertama bahwa AS dapat menjatuhkan sanksi kepada Myanmar yang dicabut tahun lalu karena negara tersebut beralih ke demokrasi setelah partai Liga Nasional untuk Demokrasi yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi memenangkan pemilihan negara tersebut, pertama secara terbuka diperebutkan pemilihan selama puluhan tahun di tahun 2015.

“Pemerintah Burma, termasuk angkatan bersenjata, harus segera mengambil tindakan untuk memastikan perdamaian dan keamanan; menerapkan komitmen untuk memastikan akses kemanusiaan kepada masyarakat yang sangat membutuhkannya; memfasilitasi kembalinya orang-orang yang melarikan diri atau selamat tinggal di Negara Rakhine , dan mengatasi akar penyebab diskriminasi sistematis terhadap Rohingya, “kata Nauert.

Krisis Rohingya, yang sebenarnya berasal dari konflik dari abad ke-19, meningkat pada 25 Agustus 2017, ketika gerilyawan Muslim Rohingya menyerang pos keamanan di Negara Bagian Rakhine, Myanmar.

Tindakan brutal Myanmar selanjutnya menyebabkan serentetan bentrokan dan kematian ratusan orang Rohingya. Lebih dari setengah juta Muslim Rohingya telah meninggalkan Myanmar, menyeberang ke negara tetangga Bangladesh. (Hsg)